Posted in Serba-serbi

Males Ngejar Beasiswa

scholarship-open-socity
sumber disini

Siapa sih yang gak pingin lanjut kuliah? Ke luar negri pulak! Most people do, but not everyone has the chance to. Contohnya saya. Not yet! Garis bawah!

Saya juga pingin kuliah keluar negeri. Alasannya, pingin membuka wawasan dan pingin merasakan yang kata orang ‘nanti berasa banget lo nasionalismemu tumbuh kalo hidup diluar negeri. Kelebihan-kelebihan negaramau yang tak tampak juga jadi kelihatan’. Begitu ceritanya.

Nah dulu, saya pingiiin banget kuliah di Inggris. Kayaknya Bahasa Inggris yang british tuh entah kenapa kok kayak cool banget. Tapi makin kesini makin hilang aja keinginan itu. Pudar keterpa angin dingin Inggris kali ya. Sekarang saya pingin kuliah ke Australia aja. Selain deket, Australia juga kayaknya lebih welcome sama orang baru, trus juga alhamdulillah sejauh ini kayaknya aman aman aja disana, dan yang paling utama, kualitas pendidikan disana nggak kalah sama Amerika atau Eropa.

Tapi pemirsa, seperti kuliah di Ausi tuh mahaaal banget buat aya. Biaya kuliah pertahun minimal masih AUD20.000, belum biaya hidup sama biaya lain-lain. Saya yang anak PNS dan istri petani ini mah Cuma bisa berdoa siapa tahu ada yang berbaik hati nyekolahin saya kesana (wink). Selain itu saya juga berusaha dengan cara ngajuin beasiswa. Koreksi. MAU ngauin beasiswa. Eladalah.. daridulu mau mau aja .kapan iki tandange?

Hehe.. sabar. Sabar.

Diantara banyak beasiswa yang bisa dilamar, saya paling tertarik sama LPDP dan AAS. Nyoh saya ceritain satu persatu.

LPDP

Niat buat nglamar beasiswa LPDP sebenernya udah ada sejak saya masih belum lulus kuliah. Thanks to Mbak Gista, saya jadi tahu beasiswa ini sebelum populer. Tapi yah emang anak procastinator, saya mau nulis esai aja nunda mulu, sampe akhirnya makin lama syarat beasiswapun makin sulit dan saya makin kesulitan buat memenuhi syarat tersebut. Biasa, berat di ongkos bos. Sampe sekarang baru sertifikat TOEFL ITP aja yang udah ready. Esai sih udah, tapi esaiku kan masih Bahasa Indonesia. Padahal syarat terbaru buat ke LN esai harus Bahasa Inggris. Malesnya itu lo mau nerjemahin. Hahahah

Selain sertifikat toefl ITP, saya sebenernya udah punya surat keterangan sehat sama bebas narkoba juga. Tapi, ternyata surat itu Cuma berlsaya 3 bulan aja, nah padahal saya ngurusnya kan januari, jadi sekarang udah expired alias kadaluarsa.

Nah terus apa yang bikin gak daftar-daftar? Saya belum punya surat keterangan bebas TBC. Sekali lagi, belum dianggarkan. Hehehe

AAS

Nah kalo buat AAS ini kemaren saya habis nglamar, tapi gagal. Syarat dokumennya sebenernya lebih mudah lo daripada LPDP, tinggal ngisi formulir aja. Kapan-kapan deh insyaAlloh saya bikin tulisan tersendiri mengenai ini

Dah gitu aja dulu deh. Yang Jelas asaya gak akan menyerah buat ngejar mimpi ini. Mas suami toh juga alhamdulillah mendukung. Lama gak ngetik tangan berasa kriting ni gini doang. Bye

Advertisements
Posted in Kucing, Serba-serbi

Kunjungi Blog Saya Satunya Ya Cat Lovers!

Halo para pembaca! Terimakasih lho sudah membaca blog saya yang sederhana ini. Alhamdulillah ternyata respon para pembaca positif sekali. Respon positif ini terutama saya dapat dari postingan saya tentang kucing, yaitu dokter hewan judes di Malang dan Solusi Alami Mengatasi Kucing Jamuran. Ini menunjukkan bahwa diluar sana banyak banget orang yang peduli sama kucingnya.

Nah untuk mewadahi para pecinta kucing tersebut, saya bikin blog baru yang khusus membahas tentang kucing. Namanya duniapus yang bisa anda kunjungi disini.

Di blog baru saya itu, saya akan sharing tentang pengalaman saya melihara kucing selama ini, juga informasi yang saya ketahui tentang kucing, pokoknya segala tentang kucing deh. Semoga blog ini bisa bermanfaat untuk para pecinta kucing ya. Amiin

Sekali lagi, jangan lupa kunjungi dan follow duniapus.blogspot.co.id untuk segala informasi mengenai kucing.

Terimakasih:)

Posted in Serba-serbi

Mengurus SKCK Polres di Kepanjen

Tanpa basa basi, langsung aja ya..

Pas banget hari senin sampe kemis ini aku libur, jadi aku manfaatkan buat bikin skck dan surat keterangan sehat.
Ngurus SKCK nya kayak gini prosesnya:
1. Minggu malem ke RT RW minta surat pengantar, salam tempel Rp5000
2. Terus hari senin pagi aku bawa ke balai desa Wajak, disana dimintain foto berwarna 2 lembar (latar belakang sesuai tahun lahir. Genap biru, ganjil merah), fotokopi KK, sama KTP masing2 1 lembar. Biaya gratis.
3. Masih hari senin, surat pengantar dari kepala desa aku bawa ke kecamatan untuk di stempel. Disini dimintain foto 1 lembar. Biaya juga gratis.
4. Lanjut ke koramil, juga dimintain foto 1 lembar. Ini juga gratis.
5. Setelah itu ke polsek, disini disuruh ngisi formulir, ngasih foto 2 lembar, fotokopi KK 1 lembar, sama fotokopi KTP 2 lembar. Nah ini baru bayar biaya administrasi Rp10.000
Enaknya, kalo di wajak kantor kecamatan, koramil, sama polsek tu bersebelahan, bahkan berbagi halaman. Jadi sekali parkir langsung dapet 3. Wuenak kaaan?
6. Hari selasa jam setengah 8 aku berangkat ke polres kepanjen. Nyampe sana masih sepi, jadi prosesnya cepet.

Karena udah ngisi formulir di polsek, di polres gausah ngisi lagi. Tinggal serahkan surat pengantar dari polsek ke loket 1 (sekaligus sama skck lama kalau mau perpanjang), terus tunggu bentar.
Buat yang ngurus SKCK baru, nanti akan masuk loket 2 buat ngrekam sidik jari sama foto. Kalau yang perpanjang, skck bisa langsung jadi di loket 3. Biaya pembuatannya Rp10.000. Yang dibutuhkan disini foto berwarna 4 lembar (tapi punyaku cuma diminta 3 lembar) sama fotokopi KTP.
Habis itu langsung aku fotokopi dan legalisir, terus pulang.
Jam 10 udah nyampe rumah lagi.
Alhamdulillah, akhirnya ya..

Ini ada jam pelayanan skck polres kepanjen, biar gak kecele ya..

image

Posted in Serba-serbi

Meninggal karena digigit Kucing?

Paling begini ini rasanya jadi artis yang digosipin, atau jadi bahan gosip yg simpang siur ya..
Begini ceritanya.
Di kampungku baru aja ada orang meninggal pagi tadi. Jumat kemaren beliau habis digigit kucing. Yah.. yg gigit itu kucingku si hugo ini. Ndilalah habis digigit itu tangan si Bapak bengkak, terus dibawa ke klinik. Tapi ternyata sabtunya masih belum baikan juga. Sabtu itu akhirnya diperiksakan lagi ke dokter praktek di wajak sini. Katanya kepalanya jadi sakit, dan perutnya jadi membuncit (Berdasarkan cerita istri setelah beliau meninggal) Terus, tadi pagi sudah ada siaran berita duka di masjid tentang kepergian beliau ke sisi Alloh SWT.

Daaannn tau2 sudah menyebarlah berita kalo ada orang meninggal digigit kucing, dan aq, suamiku, dan hugo jadi tersangka utama. (Di kampung sini sih gitu. walopun keluarga yg berduka cita sudah maklum, tapi ya, kabar tetap menyebar ke pelosok wajak raya)

Jadi ya, buat yg denger slentingan kabar ini dan gaktau cerita lengkapnya, kurang lebih seperti itu tadilah. Dan aku mau menambahi sesuatu yg mungkin gak ada waktu kamu denger kabar ini:
Hugo kucigku sudah divaksin lengkap.
Hari jumat itu aq juga dicakar dan digigit hugo
Hari sabtu ibuk ku juga dicakar dan digigit hugo parah.

Mungkin kedengaran seperti aku membela diri, tapi ya, itulah kenyataannya. Disetiap kabar pastilah ada oknum yang suka jadi provokator dan ngompor2i warga (tau banget deh ini siapa).

Wes wes, saya pribadi minta maaf sama siapapun yg merasa tersinggung, dengan keluarga pak Juwari juga (sudah sy sampaikan secara langsung setelah kejadian penggigitan dan tadi pagi, sambil dramatis), dan pokoknya buat semuanya.

Maturnuwun buat pak juwari Alm. Sudah ngusret kandang kambingnya dan otomatis melebarkan jalan di sebelah musholla sabilillah beberapa hari yg lalu, jadi warga kampung sengon bisa lewat situ dengan nyaman. InsyaAlloh jadi shodaqoh jariyah Alm. yang pahalanya selalu mengalir.
Bahkan beliau sebelum meninggal juga mau ngasih akses jalan tembusan buat warga sini biar gak lewat jalan banjir kalo hujan. Subhanalloh..

image

Posted in Serba-serbi

Renungan Sore

Bapak akan berusia 50 tahun depan, sedangkan ibuk 45. Tidak terasa waktu berjalan begitu cepat. Walaupun jodoh, mati, dan rejeki di tangan Alloh, tapi rasa tidak ingin ditinggalkan mulai muncul didalam hati. Padahal belum tentu juga, bisa saja yang muda yang pergi dulu, tapi ketakutan sedikit demi sedikit mulai tumbuh. Apa jadinya aku tanpa mereka? Kalau kangen nanti bagaimana?

Doa memintakan umur panjang untuk merekapun mulai aku kaji ulang. Bukan karena apa, tapi ini zaman zamane wes akhir. Sungguh aku gak pingin kalau mereka adalah salah dua orang yang mengalami kiamat. Jangankan kiamat, dajjal pun semoga gak mengalami.

Tapi aku belum mau ditinggal sendiri, dengan sidut, dengan Ali. Baru aku menikah setahun, usia bapakku sudah enampuluh tiga kurang tigabelas, kalau aku pakai Nabi Muhammad sebagai acuan. Tigabelas tahun itu lama ndak? Kok perasaan akhir2 ini rasanya habis lebaran sudah lebaran lagi ya?

Gusti Alloh kang Moho Agung, sungguh benar waktu orang2 bilang urip iki mung mampir ngombe. Ya Robbi Ampunilah dosa kedua orangtuaku, dan sayangilah mereka sebagaimana mereka menyayangi aku diwaktu kecil.

Posted in Serba-serbi

Pingin Daftar Beasiswa (tapi…)

Pingin kuliah ke Australia atau New Zaeland dengan beasiswa nih. Entah LPDP, Australia Awards, New Zaeland Aid, tapi..

1. Takut nggak keterima
Ya iyalah, semua yang nglamar beasiswa pasti juga takut gak keterima, tapi sebenernya kan mana tau keterima atau enggak kalo gak dicobak? Iya nggak?

2.  Kemampuan berbahasaku??
Kalo mau kuliah di 2 negara itu, kemampuan Berbahasa Inggris musti lumayan. Toefl paper based biasanya diminta minimal 550 point, IBt 80, atau IELTS minimal 7.5. Tapi sebenernya dengan sedikit latihan harusnya bisa lah ya melebihi standar itu. Malu dong kalo gakbisa. Gak usah pamer ijazah sama transkrip nilai kuliah deh sebelum bisa mencapai standar minimal diatas. *mojok

3. Ngurus Toefl atau Ielts mohooool!
Buat orang kayak akyu yang gajinya seputaran setengah juta sebulan, jelas2 ini termasuk mahal. Toefl IBT sekarang $195. Tinggal kaliin aja sama kurs dolar yang sekarang Rp13.500 per dolarnya. Sekitar 2.5 jeti pemirsahh! Kalo ielts sekarang Rp2.700.000 an lah kayaknya.
Musti bener2 nabuuuung buanget ni biar bisa ambil tes ini. Demi..

4. Takut ninggalin kerjaan yang sekarang
Nanti kalo balik aq kerja apa dong? Kalo posisiku udah digantikan gimana dong? Dan pikiran2 lain soal takut gak dapet kerja. Tapi sebenernya gak terlalu menakutkan sih pikiran ini, wong rezeki sudah diatur sama Yang Maha Kuasa.

5. Aku gak pernah aktif dalam organisasi apapun
Dari SD SMP SMA KULIAH jaraaaang banget ikut organisasi. Pernah sih OSIS pas SMP SMA, tapi vroh, gak ada sertipikatnya!  Gimana cobak? Pas SMA gak bisa ikut organisa ekstrakurikuler soalnya gak punya motor, jadi kalo pulang malem udah gak ada angkot. (Maklum rumah di pedesaan) kalo pas kuliah, gak boleh pulang malem2 sama ortu soalnya motoran sendiri dan rumah di desa (yah, ini karena aku manut ke ortu).

6. Cukup gak ya uang beasiswanya buat hidup disana?
Pinginnya sih kalo kuliah disana bawa keluarga gitu. They’re the best supporters I’d ever need. Tapi yakin nih bakalan cukup uang beasiswanya? Biaya hidup disana kan mahal

Yah itulah diantara banyak kecemasan2 yang sering berkecamuk dalam kepalaku. Ciyeeehhh…
Mungkin sama kayak punyamu?

Posted in Kucing, Serba-serbi

Welcome Hugo

Akhirnyaaaaa yaaaaaa!! Bisa juga pelihara kucing sendiri. Walopun dulu dirumah ibuk pelihara kucing banyak, tapi setelah nikah dan ngontrak aku bener2 jarang berkucing ria. Ulet2 kucingnya cuma pas kerumah ibuk aja. Dari tiap hari campur bareng sama kucing, jadi seminggu sekali. Oh no!

Tapi semua itu berubah saat negara api menyerang. Enggak ding, semua berubah waktu temenku si Leni ujug2 bbm “aq mau hibahin kucingku soalnya gak kober -punya waktu buat- ngrumati.” Daaan aku mengajukan diri jadi volunteer buat adopsi si empus.
Awalnya suami nggakmau, tapi aq masabodo dan kekeuh mau melihara kucing pokoknya. Dan akhirnya setelah dikirimin fotonya si empus sama Leni, ojobku langsung mau. “Wiiihh guede ya. Iyo wes yowes!”. Yeayyy!!

image
Hugo di apot favoritnya, bawah meja ruang tamu

25 November 2015, Hugo dianterin Leni kerumah. Pertama dikeluarin dari cargo, dia langsung ngeloyong eksplorasi ke seisi rumah. Kamar ke kamar, kamar mandi.. dasar emang kucing cowo, langsung dia tandain daerah kekuasaan dia. Cuur ..

image
Hari pertama Hugo dirumah

cuuur..

Malem pertama dirumah, aku belum punya pasir kucing, jadi tak ambilin pasir bangunan yang item itu. Yahh tapi hugo gakmau, jadi dia eek di kasur. *lirikin hugo*
Heeyy but that’s okay. I’ve been in a worse situation dimana kitten2 dirumah ibuk mencret semua jadinya harus ngepel tiap pagi karena banyak eek berceceran di lantai. Untungnya eeknya hugo padet kan. Gak padet amat sih, lembek dikit. Tapi gak lembek2 amat. Yah, pokoknya gitu lah, tau kan?

Dalam momong kucing, aq ini emang gak tegaan banget. Termasuk juga gak tega kalo liat kucing bingung pingin keluar rumah. “Pokok e jangan dikeluarin lho rik, bisa2 ilang dicolong wong soale dia persia flat” begitu pesan Leni. Awalnya aku gak takut sih, orang sini baik-baik pikirku. Kucing tetangga yang angora juga sering keluyuran kerumah. Eh terus seiring berjalannya waktu inget kalo dompet tetanggaku pernah ilang dicolong orang pas ditaroh dimotor. Urung deh niatku buat nglepas hugo secara bebas. Nah, sebagai gantinya, pagi sebelum si Ali bangun, hugo aku ajak jalan2 keluar. Aku ikutin dari belakang. Eksplorer banget dia tuh, langsung ciumin rumput, mainin daun2, jalan2 kesana kemari. Pokoknya aku ikutin dari belakang deh. Sampe mbolang2 ke kebun2! Kalo udah menurutku kejauhan, tinggal angkat trus ajak pulang de

image
Explore.. explore.. explore..
image
Ikutin dari belakang.. nyadar gak sih?

Tapi nih ya.. sekalinya tau dunia luar, hugo tuh maunya keluaaar terus. Jadi sekarang pintu rumah hampir selalu tertutup kecuali pas hugo dalem kamar. Itupun sekarang dia udah bisa buka pintu kamar sendiri. *errrr.. rolling eyes.

image

Nama: Hugo Manut (manutnya aku tambahin sendiri. Gakpapa kan Len?)
Gender: cowok tulen
TTL: 4 Maret 2014. (Thanks Len..) bulan ini sih (november 2015) setaun setengah. Berati kapan ya? Nanti deh tanya ke Leni dulu.
Hobi: eksplorasi, jalan2, duduk di jendela, tidur dibawah meja ruang tamu
Varietas: persian flat nose
Warna: bicolor coklat putih
Tempramen: sebenernya enggak galak, buktinya sama ibuk bapak n adekku gak nyerang. Tapi ke aq kok agak agresif. Bukan salah dia sih, emang akhir2 ini aku cenderung ada rasa ragu n takut gitu ke kucing. Kucing kan gitu, kalo ada orang yang hatinya gak mantep buat nyentuh dia akhirnya dicakar/digigit. Kayaknya I’m losing my touch with this cat thing. But I’m workin on it! Fingers cross! 😀

Welcome hugo, di rumah KAKA

image
Digigit dan dicakar berapa kalipun juga gak ada kapoknya