Posted in Serba-serbi

My Exes (Part 2)

Sebelumnya saya udah nulis soal mantan-mantan saya disini  nah yang ini lanjutannya. (Mantan pacar, bukan mantan juragan).

Mantan nomer 6

Ini nih yang paling unik. Pacaran cuma sebulan, ngluyur terus kemana-mana. Memang sih dia mantan yang paling bisa diandalkan. “Yank, anterin kesini” “oke, setengah jam lagi tak jemput.” “Yank, diajak mas sis ke pantai nih” “Bentar ya aku masih nyuci motor. Jam setengah 10 an mungkin baru bisa jemput.” (padahal waktu itu setengah 9. Dewa banget kannn?? Udah wajahnya ganteng, duitnya banyak, setia setiap saat deh. hahaha.. TAPIIII.. cuma satu hal yang saya tau soal dia: Nama panggilannya. Udah itu aja. Rumahnya dimana saya gaktau, nama panjang? alamat? tanggal lahir? babar blas..

emang dasarnya gakpernah cinta.. mungkin emang cuma sama-sama cari seneng ya, pas putus gini aja nih lewat SMS;

q: kayaknya mending kita temenan aja deh

6: oke.

dan diapun menghilang bagai ditelan bumi. Gakpernah sekalipun ketemu dia dalam beberapa tahun.
Mantan nomer 7

Ini mantan saya yang the least good looking.Kita awalnya kenalan lewat telpon, terus ketemuan, terus pacaran. Selama pacaran dia yang paling saya sakitin deh kayaknya. saya gakpernah sih selingkuhin dia atu gimana, tapi waktu itu pernah dia saya putusin dengan alasan punya pacar lain. Padahal suwer dah enggak! saya cuma bilang gitu buat alasan putus. Alesan sebenernya adalah saya gakbisa cinta sama dia walopun udah mencoba. Tetep aja kebayang sama mantan nomer 4.

Sampai sekarang saya jujur sangat merasa bersalah sama mantan nomer 7 ini. Sudah keluarganya baik banget pula. Gara-gara saya dia yang awalnya anak baik-baik jadi rusak. 😦 Maafin aku ya, terlepas kamu baca atau enggak..
Mantan nomer 8

Mantan nomer 8 adalah mantan saya yang terakhir. Setelah putus dari mantan nomer 7 pas mau lulus SMA, saya menjomblo beberapa saat sebelum akhirnya ketemu mantan nomer 8 ini waktu kuliah semester 2. Kita kenalan pas nonton pertandingan bola di stadion. DIa yang ngajak kenalan duluan, lanjut telponan, trus jadian. Dia adalah mantan terindah yang pernah saya miliki. Pekerja keras, bertanggungjawab, setia, dan ganteng bangeeettt. Paling ganteng diantara semua mantan-mantan saya deh.

Jujur saja, waktu pacaran dengan dia hati saya sebenarnya terbagi. Sebelum kenal sama mantan nomer 8, saya sebenernya sudah dekat dengan cowok ini, sebut saja Bestman (Yes, he was my bestman!) Kita tuh udah deket banget kayak orang pacaran. Kemana-mana dianterin. Si bestman ini bener-bener yang kayak cowok-cowok di drama korea gitu lo perhatiannya. Saya juga tahu kalo dia orangnya baik luar dalam, inshaAlloh. Tapi sayangnya, dia gak nembak-nembak. Justru mantan nomer 8 lah yang nembak duluan dan saya terima.

Selama pacaran sama mantan nomer 8, saya dan bestman tetap sering pergi berdua, jalan-jalan berdua, sampai bestman akhirnya menembak saya dan saya tidak lagi bisa menyembunyikan kalau saya sudah punya mantan nomer 8. Awalnya bukannya saya dan bestman tidak pernah mengungkapkan perasaan masing-masing. Justru sebaliknya, kami sering bilang sayang, tapi dia tidak pernah meminta saya jadi pacarnya dan saat dia meminta, saya telah menjadi milik mantan nomer 8. Berkaca dari pengalaman selingkuh sebelumnya, saya kapok. rasanya capek. Sayapun jujur pada bestman dan akhirnya memilh mantan nomer 8.
Bestman pun berlapang dada dan bersikap dewasa dengan perlahan menjauhi saya walaupun disaat urgent dia selalu ada, selalu jadi my bestman. Akhirnya hidup itu memang pilihan ya?

Saya dan mantan nomer 8 pacaran selama 4 tahun sebelum akhirnya harus putus untuk selamanya karena we moved on to the next level of our relationship; marriage!! 😁
Isn’t life beautiful? Saat kita melewati masa yang gelap, just keep walking! You’ll never know what’s waiting ahead, but surely there will be light. Dan dari cahaya itu, if you look back, kamu akam sadari kalau kamu tidak lewat jalan gelap itu, kamu tidak akan sampai di terang ini.

Akhir kata, terimakasih kalian barisan para mantan dan semua yang pergi tanpa pernah saya miliki, tak satupun yang saya sesali..

Posted in Serba-serbi

My Exes

Sudah lama sih ya pingin nulis masalah ini, tapi dulunya takut. TAkut ada yang sakit hati dan sebagainya dan akhirnya lupa deh. Tapi beberapa hari ini saya dihantui mimpi-mimpi tentang mereka! Literally dihantui karena mimpinya buruk. Jadi sekarang inget lagi deh.

Jadi mumpung ada kesempatan, izinkanlah saya  menulis post dengan topik yang sangat tidak penting ini.

note: Entah kenapa saat sekarang saya lihat kembali kembali ke masa cinta monyet itu rasanya kok mbanyol ya. Lewat aja gitu nangis-nangis mewek-meweknya yang dulu kayaknya adalah the biggest problem on earth. Ketauan deh kalo sekarang struggle nya jadi ibu itu jauuuh dari patah hati jaman remaja dulu. Dulu mah apa, eplekenyes gak ada apa-apanya dibanding sekarang. Mungkin karena itu kalau diingat-ingat lagi malah lucu bukannya menyakitkan.
1

Mantan nomer 1 tuh cinta monyet banget. Kita pacaran sejak kelas 5 SD (yup, you read it right!). Setelah itu pernah putus pas masih SD juga, terus sempet balikan 2x pas SMA. DIa itu gimana ya, tipe-tipe badboy gitu loh jadi banyak cewe suka dia. ENtah kenapa saya yang beruntung dipacarin dia padahal saya welel. hehehe.. Wajahnya emang caem pas SD. Imut-imut, tapi udah keliatan deh bakal nakalnya. kelas 5 udah ngrokok, nindik kuping, mulai minum alkohol. Waktu balikan pas SMA dia udah makin parah aja. Punggungnya udah ada gambar tribalnya. I was the lucky one to see that first. Waktu itu tato baru jadi, masih bengkak merah gitu itu deh. 

PAcaran dengan cowo seperti itu bukan berarti kita harus ikutan begitu. JUstru sebaliknya, sayatetep ngaji ke pesantren tiap sebelum magrib sampe habis isya. Biasanya dia bakal cegatin saya tuh depan mesjid. cie cie.. etapi sumpah saya ngaji bukan karena pingin ketemu dia lo ya.

Walopun dia gak baik, dia selalu larang saya niru hal sekecil apapun yang jelek dari dia. yaelah lagian siapa juga yang mau ngikut. I was not like his other exes yang bimbo-bimbo gitu deh. Pernah satu kali saya tanya “gimana sih rasanya ngrokok?” out of curiosity aja. There was NO intention at all to try. dan dia bilang “coba aja. NAnti aku beliin rokok sebungkus awas gak kamu rokok semua”. TApi ya namanya pergaulan, dikit-dikit saya pernah nungguin dia mabok pinggir jalan begitu. BUt again, he and our friends always kept me out in the light. hehe.. karena saya tahu dia ini gak baik buat dijadiin calon, jadi saya pacaran pure cuma buat seneng-senengan doang. GAk ada tuh sakit ati dia selingkuhin atau aa. YAng ada sakit ati dilabrakin cewek yang pada ngebet suka sama dia. hahaha.. *sombong
MAntan nomer 2

kita mulai pacaran pas saya kelas 2 SMP. saya gak pernah kenal dia, tapi tiba-tiba aja dia nyariin saya ke rumah trus nembak. And I just said yes. DIa juga kayak mantan nomer 1, bad boy gitu. TApi parah. KAlo mabok sudah tingkat dewa sampe terkenal. Jangan tanya kenapa pacar saya gitu-gitu saya sendiri juga gak tau.

Nah kalo sama yang ini saya jadi sering bolos ngaji gara-gara dia. Gak terlalu inget sih pacarannya macem apa, mungkin kurang berkesan kali ya. POkoknya seinget saya kita cuma 2 atau 3 bulan terus bubaran aja gitu. Saya pernah dikasi jaket gitu, dan inget banget pas saya tanya ini apa dia bilang “gak berharga”. hehe..

Mantan Nomer 3

Habis putus sama mantan nomer 2, say gak pacaran lagi sampe SMA. Kelas 1 SMA sa jadian sama mantan nomer 3. Dia nih ganteng banget kayak Irwansyah. SUwerrrr kewer kewer. Sama kayak pacar nomer 2, saya gak terlalu inget kita pacarannya gimana. Seinget saya sih dia sering ngapel ke rumah pake sepeda. Iya sepeda gowes tuh! Dia pernah beliin saya jam meja bentuk gitar bagus. 

Cuma ya, dia ni sebenernya kasian banget. Saya tinggalin selingkuh melulu (mewek merasa bersalah). Padahal dia baik banget lo orangnya, dewasa juga. Pernah satu kali dia mau ngajak saya kemana gitu, trus saya nyuruh dia berangkat aja sama temen-temennya soalnya saya bilang mau berangkat sama temen-temen. Padahal nih ya aslinya saya udah janjian sama MAntan nomer 1 mau ke tempat yang sama. Saya dan si mantan nomer 3 janjian akan ketempat itu jam 9, tapi saya sama mantan nome 1 main dulu ke rumah temen. nah kita baru kesana jam 12. Duh Gusti Allah kang Moho Agung, waktu saya nyampe wajahnya dia marah buwangettt. Gak lupa deh ekspresinya dia waktu itu. Akhirnya dia pulang duluan dan saya tetep disana sama mantan nomer 1. SI nomer 1 ni cuma belaga bodo aja gitu.

Udah tau abis kejadian giru ya, tapi tetep aja dia maafin saya!! iya. bener-bener dah ni anak cinta mati kali ya sama saya (biyeen rekkk biyen).
Mantan Nomer 4

Dialah yang selalu terkenang. Mungkin karena dia cinta pertama kali ya. Yang paling berkesan, nyakitin dan nyebelin. YAng paling penuh perjuangan deh pokoknya. Dibilang ganteng juga kagak, tapi gaktau deh kenapa. 

kita pacaran juga gak sengaja sih waktu itu, wong say juga masih pacaran sama si mantan nomer 3 kok waktu itu. Gaktau kena setan apa pas dia bilang suka saya bilang aja saya juga suka dia, padahal sih enggak. Awalnya..Tapi baru nyadarnya kalo suka beneran tuh pas kejadian ini: saya, ibuk sama adek lagi jalan-jalan di kota, trus kita berdua janjian mau nonton. EH pas nonton dia disms sama cewenya yang lain. ANd you know what he said? “Ini adekku, Kori.” Whaaaattt?? yes. Okay, I’m fine. Well I thought I was fine, but turned out that I wasn’t. Saat itulah saya nyadar kalau saya jatuh cinta (Jrocks nyanyi di backsound).

We had a big fight that night, dan dia ngakuin kalo there were FIVE other girls. Mungkin dia merasa bersalah akhirnya dan dia mutusin semuanya. hehe.. HOREEE!! *keplok2* 

Kita sempet balikan beberapa kali, tapi emang dasarnya mungkin belum jodoh ya (dan dia masih tetep mudah seneng ke cewe gitu, gak sadar kalo saya ini limited edition, bahkan mungkin the one and only) akhirnya kita bener-bener gak lanjut walopun masih berteman.

Jangan tanya berapa kali dia ngajak balikan, capek ngitungnya. hehe tapi bisa dibilang dia ini my first longterm relationship. Mulainya kelas 1 SMA, bener-bener udahannya pas saya awal kuliah.
Mantan Nomer 5

Mantan nomer 5 ini juga ganteng bangeetttt. Dia lebih dewasa sih emang dari saya dan dia takmir masjid. hehe.. Awal pacaran juga iseng-isengan akunya. Awalnya main kerumah, terus nembak saya. Gini nih kejadiannya:

5: aku sayang nang kamu, ayok maua jadi pacarku?

q: Maaf mas, aku ndak bisa. AKu udah punya pacar (Si nomer 3)

5: aku mau deh jadi yang kedua

q: lha.. pacarku sudah dua (sama si nomer 4)

5: gakpapaa deh jadi nomer 3. nomer sejuta juga gakpapa.

q: okedeh.

BAHAHAHHAHAHA!! GILAAAAKK!! Pernah ya saya kayak gitu? *ehem balik lagi ke topik. Karena awalnya ya emang cuma iseng-isengan, putusnya juga gampang aja gitu.

Jadi bisa dibilang saat kelas 1 SMA saya pacaran sama 3 orang, si nomer 3, 4, dan 5, dan HTS an sama pacar nomer 1. Dari sini saya menyadari kalo tak selamanya selingkuh itu indah, dan gakpernah selingkuh lagi. Ah masaak?

KAlo mau tau saya selingkuh lagi atau tidak, lanjut baca part 2 nya ya!

Posted in Serba-serbi

Dibalik Nama Anak Pertamaku (part 1)

Shakespeare bilang “apalah arti sebuah nama”, tapi sejatinya menurut saya nama adalah do’a. Mungkin itu sebabnya saat masih hamil, sebagaimana bakal orangtua baru pada umumnya, saya kemaruk untuk cari-cari nama yang keren wal kece untuk anak saya.

Pokoknya saya pinginnya nama anak saya yang jawa-jawa gitu deh, beda dengan temen-temen saya umumnya yang pakai bahasa luar negeri semacam Bahasa Jepang, Yunani, Arab, atau Inggris. Sempat sih berpikir untuk namain anak saya Mashudul Haq dari Bahasa Arab yang artinya Pembela Kebenaran, tapi tidak jadi.
Langkah awal yang saya tempuh adalah google nama-nama tokoh pewayangan. Setelah baca kisah dan asal usul para tokoh, ada dua nama yang jadi pertimbangan, yaitu Yudistira dan Wibisono.
Seperti semua pengikut pewayangan tahu, Yudistira adalah kakak tertua dari pandawa. Secara sikap dia adalah orang yang jujur, berbudi luhur, berotak cerdas, tangguh dalam bertarung, pokoknya sip banget deh. Tapi dia punya satu kelemahan, yakni suka bermain dadu. Bahkan saat ditantang bermain dadu oleh Duryudhana nya Kurawa, dia sampai menjadikan negaranya, saudara Pandawa, dan istrinya sebagai taruhan. Nah karena alasan ini saya tidak jadi memilih nama Yudistira untuk anak saya. Lha kalau yang keluar sifat baiknya sih gakpapa, lha kalau suka main dadunya? Syusyah si emak.
Sedangkan Wibisono adalah adik dari Rahwana, raja Alengka. Sebagai adik dari raja yang matanya digelapkan oleh iri dan dengki, dia akhirnya memilih untuk menyeberang ke sisi Rama secara jantan. Karena itulah saya suka nama Wibisono ini; saya berharap anak saya akan tahu mana yang benar dan yang salah, lalu pada akhirnya memihak yang benar.    Karena bingung akan ditambah apa nama Wibisono ini, saya akhirnya menambahkan Kaka didepannya menjadi Kaka Wibisono. Kaka sendiri adalah singkatan dari inisial nama saya dan suami.
Nama lain yang saya persiapkan adalah Singgih Pangestu yang artinya bersungguh-sungguh dan direstui, dan Bekti Ing Gusti yang artinya taat kepada Alloh. Bukan Taat Pribadi lho ya. Hahaha..
Keseluruhan, saya paling sreg dengan nama yang terakhir, yaitu Bekti ing Gusti, karena sejujurnya doa pertama saya untuk anak saya adalah agar dia dijadikan orang yang taat pada Gusti Alloh.
Tapi apa daya, rencana tinggal rencana. Pada akhirnya bukan ketiga nama tersebut yang saya pakai, tetapi nama pilihan Bapak saya yaitu Mustafa Ali. Bagaimana bisa saya akhirnya memilih nama itu? Silahkan baca bagian selanjutnya ya karena kayaknya post ini sudah kepanjangan.
Posted in Serba-serbi

Pengalaman Ujian Toefl di Azet Language Center Malang

Assalamu’alaikum wr.wb.

Hai semuanya, apa kabar? Kali ini saya mau membagikan cerita saya dalam menempuh ujian TOEFL (Test of English as Foreign Language) ITP di Malang.
Waktu itu akhir tahun 2015. Saya lupa tanggal pastinya, tapi saya akhirnya memutuskan untuk mengambil ujian TOEFL karena berencana melamar beasiswa pada tahun 2016.   Saya ingin daftar beasiswa LPDP, AAS, dan NZ Aid.
Di Malang ada beberapa tempat yang bisa jadi alternatif untuk mengambil tes TOEFL ITP, diantaranya Azet Language Center (ALC) yang telah saya pilih. Alasan saya memilih ALC adalah karena dulu saya pernah nyoba Tes Bahasa Inggris setara TOEFL disana (pada 2013 biayanya Rp50.000) dan Karena ALC termasuk dalam daftar tempat tes yang direkomendasikan beasiswa AAS.
Awalnya, saya telepon ke kantor ALC dan menanyakan jadwal tes TOEFL. Tapi sayangnya pada bulan Desember 2015 itu kuota tes sudah penuh. ALC sendiri mengadakan 1x tes TOEFL ITP setiap bulannya dengan kuota terbatas, jadi kalau anda mau daftar belum tentu bisa langsung. Lalu nomor saya dicatat pihak ALC untuk dihubungi jika jadwal tes selanjutnya sudah keluar.
Akhir Desember saya disms mbak Dian perihal jadwal tes bulan Januari. Sayapun mendaftar dan mentransfer uang pendaftran sebesar Rp500.000.
Hari ujianpun tiba. Saya berangkat bareng suami yang saat itu ada perlu ke percetakan Aloha didepan ALC.
Setidaknya saya harus mendapat nilai TOEFL 550 untuk bisa memenuhi syarat beasiswa yang saya inginkan diatas. Meskipun begitu, saya benar-benar tidak punya persiapan khusus. Dengan membawa pensil 2B, penghapus, fotokopi KTP dan pasfoto, saya menitipkan Ali ke ibu saya.
Saya datang di ALC 30 menit sebelum ujian berlangsung. Saya langsung digiring untuk mengisi data diri di selembar kertas yang akhirnya disobek menjadi 2; satu untuk pihak ALC, dan satu untuk peserta yang nantinya digunakan untuk mengambil sertifikat.
Ujianpun dimulai seperti biasa, diawali dari pembacaan peraturan, mengisi data diri, lalu mengerjakan soal dari Listening section, structure and written expression section, sama terakhir reading section. Semuanya alhamdulillah berjalan lancar, walopun dalem ruangan saya kangen terus sama anak yang masih unur 6 bulan. Hahaha
Setelah ujian, nilai tidak bisa langsung diketahui. Nilai dan sertifikat TOEFL akan diberikan 10-14 hari setelah tes dilakukan.
Sekitar 1 minggu setelah ujian saya di SMS mbak Dian yang menginformasikan nilai TOEFL saya dan bahwa sertifikat sudah bisa diambil. Berapa nilainya? Alhamdulillah, mencukupi untuk mendaftar beasiswa.
Berikut saya berikan alamat AZet Language Centre:
AZET LANGUAGE CENTRE
Jl.Galunggung 39. Malang 65115.
Telp : 0341-571782/ 551537
 
 
Posted in Serba-serbi

Kepastian Dalam Hidup (Belajar Dari Korban Meninggal Pesawat TNI AU)

Arif Fajar Prayogi. Itu nama lengkapnya. Dia kakak kelas saya waktu SMA. Saya kelas 1, dia kelas 3. Saya tidak pernah kenal dia secara personal, tapi saya dulu ngefans banget sama mas ini. Sebagai kakak pendamping MOS, dia gak pernah bentak-bentak galak kayak pendamping lainnya. Setelah MOS berakhir pun seringkali dia menjawab ramah saat disapa (walopun saya yakin dia gak pernah tau siapa saya). Lagipula, dia mirip sama Anu.

Nah hari ini, saya dapat berita kalau mas Arip ini meninggal dalam kecelakaan pesawat hercules TNI di Wamena (berita bisa dibaca disini)  Memang mas Arip ini anggota TNI AU. Waktu saya kelas 3, dia dan satu temannya pernah ngunjungin kelas saya dan sosialisasi tentang Akademi AU Yogyakarta.
Tapi bukan ini inti dari tulisan saya kali ini. Kejadian tentang mas Arip ini hanya pemicu pemikiran-pemikiran saya selanjutnya. 
Mendengar kabar duka ini, saya  tiba-tiba teringat pesan nenek saya pada cucu-cucu perempuannya: carilah jodoh yang punya pekerjaan mapan, gaji yang bagus, sukur-sukur kaya dan punya derajat yang tinggi. Saat beliau ngomong begitu, saya GR bahwa sayalah yang sebenarnya diberi petuah. Pacar saya waktu itu kerja serabutan, jadi kuli bangunan pernah, kerja di pabrik pernah, jadi staff laundry pernah juga.  Mungkin dimata orang zaman dulu, pekerjaan tetap dan mapan itu yang jadi PNS, kerja di bank, jadi aparat, atau minimal kerja di pabrik atau minimarket franchise lah. 
Saya ingat saat itu saya membantah, “kerjaan mapan itu yang bagaimana Mbah? Gayus itu kurang mapan apa? Sekarang juga jeblok. Apa harus PNS begitu? Wong saya juga tahu sendiri para PNS itu SK nya pada sekolah di bank tapi gak lulus-lulus.” Tapi namanya orangtua, tetap saja ngotot.
Begitu pula dengan Mas Arip ini. Karirnya tok cer, gajinya saya yakin bisa 5-10 kali lipat dari gaji saya. Belum lagi prestis pekerjaan nya yang luar biasa. Tapi apa semua itu merupakan kepastian bahwa semua akan berjalan lancar-lancar saja bagi semuanya? Tidak. Sekali lagi saya diingatkan Alloh bahwa hidup ini tidak pasti.
Hal kedua yang nyeplos di hati saya dengan berita ini adalah: akhir-akhir ini banyak pemuda meninggal. Zaman saya masih kecil, biasanya orang meninggal itu orang-orang tua, atau sesekali bayi (na’udzubillah min dzallik). Tapi dalam jangka waktu 2 atau 3 bulan ini, di desa Wajak yang ndeso ini banyak pemuda meninggal. Ada adik kelas saya yg belum menikah, si Uus, lalu 3 pemuda yang meninggal karena oplosan minuman, lalu teman MI saya si Zai. Itu belum termasuk berita duka di fb tentang meninggalnya kakak tingkat kuliah yang dulu ngospekin saya. Penyebabnyapun beragam, ada yang sakit diabetes, keracunan minuman keras oplosan, post partum trouble alias masalah pasca kelahiran, dan jatuh di kamar mandi. Padahal, zaman dahulu orang kalau tidak meninggal karena sakit, ya karena tua. Alloh mengingatkan lagi bahwa yang meninggal tidak selalu yang tua saja.
Yang ketiga, saya hampir tidak kuasa membendung air mata jika membayangkan apa yang dipikirkan, diingat, disesali, dan dikenang oleh mas Arip menjelang ajalnya. Apakah anak dan istrinya, orangtuanya? Kesalahan masa lalunya? Kenangan indah bersama keluarganya? Rasa tidak siap atau malah rasa ikhlas akan bertemu dengan Sang Penciptanya? Lalu apa yang dilakukannya saat itu? Berusaha memperbaiki pesawat? Melompat dengan parasut? Atau berpegangan tangan dengan rekan-rekannya sambil berdoa?  Apakah meninggalnya cepat sehingga dia tidak sempat merasa sakit atau .. ? (Sudah saya tidak bisa melanjutkan lagi)
Subhanalloh, sungguh dari satu peristiwa ini saya telah diingatkan pada banyak hal, terutama terhadap tidak pastinya kehidupan ini. Mengingat saya bisa dibilang tidak kenal sama sekali dengan kakak kelas saya ini, betapa besarnya pelajaran yang bisa saya ambil dari kejadian kecelakaan yang dialaminya. Semoga keluarga diberi ketabahan, dan semoga almarhum diampuni segala dosanya dan diterima semua amal ibadahnya. Amin ya Robbal ‘alamin.
Posted in Serba-serbi

Ajak Anak Bermain di Kiddy Playland Matos

Halo assalamu’alaikum semuanya,

Hari ini saya mau berbagi pengalaman bawa anak bermain di salah satu arena bermain anak (playground) di Malang, yaitu Kiddy Playland. Foto-foto saya taruh di bawah ya..

Berawal dari kepoin temen FB yang upload foto anaknya lagi main di playground, saya jadi kepingin juga bawa Ali ke playground. Kalau di Malang, yang saya tahu ada2 pilihan, yaitu di Matos dan MOG (Mal Olympic Garden). Berbekal tanya-tanya ke teman yang sudah pernah, saya akhirnya memutuskan untuk ke Matos. Mungkin kapan-kapan bakal coba ke MOG juga.

Kiddy Playland ada di lantai 2 Matos, satu lantai dengan foodcourt dan Timezone.  Untuk masuk kesana pengunjung harus bayar Rp25.000/ anak/ 30 menit atau Rp35.000/anak/jam. Orangtua bisa nemenin anaknya masuk. Walaupun disitu ditulis 1anak 1 pendamping, tapi saya tanya mbaknya apa Bapaknya Ali boleh ikut masuk dan kata mbak yang jaga boleh,jadi kami masuk bertiga deh.

Pas masuk, Ali masih ndlahom aja, emang dasar anaknya butuh beberapa saat (agak lama) buat adaptasi (kayak Ibuknya). Baru setelah sekitar 15 menit dia mulai main sepeda.

Di dalem Kiddy Playland ada berbagai macam mainan mulai dari mobil-mobilan little tikes yang unyu (Ibuknya Ali pengen banget beliin ini tapi mohoolll), sepeda, kuda-kudaan, prusutan, mandi bola (bola dicuci dan disterilkan setiap 2 minggu sekali), rumah boneka plus bonekanya, trampolin, Play station, sampai flying fox.  Khusus untuk flying fox nanti ada petugas yang bakal nemenin anak-anak, jadi gausah hawatir.

Pelayanannya saya bilang cukup bagus ya, jadi kalo ada anak yang mainin mobil atau motor terus ditinggal gitu aja ditengah jalan bakal dipinggirin sama petugasnya biar gak nyandungin anak lain.

Akhirnya, si Ali seneng banget main disitu. Gak terasa waktu 1 jam udah berlalu. Untungnya Ali juga udah capek (habis manjat-manjat di area outbond) jadi waktu diajak pulang dia ayuk-ayuk aja.

Apa suatu saat saya akan kesini lagi? Mungkin aja. Tapi mau coba yang di MOG dulu. Hehehe..

Wassalamu’alaikum Wr.Wb.

Posted in Serba-serbi

Males Ngejar Beasiswa

scholarship-open-socity
sumber disini

Siapa sih yang gak pingin lanjut kuliah? Ke luar negri pulak! Most people do, but not everyone has the chance to. Contohnya saya. Not yet! Garis bawah!

Saya juga pingin kuliah keluar negeri. Alasannya, pingin membuka wawasan dan pingin merasakan yang kata orang ‘nanti berasa banget lo nasionalismemu tumbuh kalo hidup diluar negeri. Kelebihan-kelebihan negaramau yang tak tampak juga jadi kelihatan’. Begitu ceritanya.

Nah dulu, saya pingiiin banget kuliah di Inggris. Kayaknya Bahasa Inggris yang british tuh entah kenapa kok kayak cool banget. Tapi makin kesini makin hilang aja keinginan itu. Pudar keterpa angin dingin Inggris kali ya. Sekarang saya pingin kuliah ke Australia aja. Selain deket, Australia juga kayaknya lebih welcome sama orang baru, trus juga alhamdulillah sejauh ini kayaknya aman aman aja disana, dan yang paling utama, kualitas pendidikan disana nggak kalah sama Amerika atau Eropa.

Tapi pemirsa, seperti kuliah di Ausi tuh mahaaal banget buat aya. Biaya kuliah pertahun minimal masih AUD20.000, belum biaya hidup sama biaya lain-lain. Saya yang anak PNS dan istri petani ini mah Cuma bisa berdoa siapa tahu ada yang berbaik hati nyekolahin saya kesana (wink). Selain itu saya juga berusaha dengan cara ngajuin beasiswa. Koreksi. MAU ngauin beasiswa. Eladalah.. daridulu mau mau aja .kapan iki tandange?

Hehe.. sabar. Sabar.

Diantara banyak beasiswa yang bisa dilamar, saya paling tertarik sama LPDP dan AAS. Nyoh saya ceritain satu persatu.

LPDP

Niat buat nglamar beasiswa LPDP sebenernya udah ada sejak saya masih belum lulus kuliah. Thanks to Mbak Gista, saya jadi tahu beasiswa ini sebelum populer. Tapi yah emang anak procastinator, saya mau nulis esai aja nunda mulu, sampe akhirnya makin lama syarat beasiswapun makin sulit dan saya makin kesulitan buat memenuhi syarat tersebut. Biasa, berat di ongkos bos. Sampe sekarang baru sertifikat TOEFL ITP aja yang udah ready. Esai sih udah, tapi esaiku kan masih Bahasa Indonesia. Padahal syarat terbaru buat ke LN esai harus Bahasa Inggris. Malesnya itu lo mau nerjemahin. Hahahah

Selain sertifikat toefl ITP, saya sebenernya udah punya surat keterangan sehat sama bebas narkoba juga. Tapi, ternyata surat itu Cuma berlsaya 3 bulan aja, nah padahal saya ngurusnya kan januari, jadi sekarang udah expired alias kadaluarsa.

Nah terus apa yang bikin gak daftar-daftar? Saya belum punya surat keterangan bebas TBC. Sekali lagi, belum dianggarkan. Hehehe

AAS

Nah kalo buat AAS ini kemaren saya habis nglamar, tapi gagal. Syarat dokumennya sebenernya lebih mudah lo daripada LPDP, tinggal ngisi formulir aja. Kapan-kapan deh insyaAlloh saya bikin tulisan tersendiri mengenai ini

Dah gitu aja dulu deh. Yang Jelas asaya gak akan menyerah buat ngejar mimpi ini. Mas suami toh juga alhamdulillah mendukung. Lama gak ngetik tangan berasa kriting ni gini doang. Bye