Posted in Serba-serbi

My Exes (Part 2)

Sebelumnya saya udah nulis soal mantan-mantan saya disini  nah yang ini lanjutannya. (Mantan pacar, bukan mantan juragan).

Mantan nomer 6

Ini nih yang paling unik. Pacaran cuma sebulan, ngluyur terus kemana-mana. Memang sih dia mantan yang paling bisa diandalkan. “Yank, anterin kesini” “oke, setengah jam lagi tak jemput.” “Yank, diajak mas sis ke pantai nih” “Bentar ya aku masih nyuci motor. Jam setengah 10 an mungkin baru bisa jemput.” (padahal waktu itu setengah 9. Dewa banget kannn?? Udah wajahnya ganteng, duitnya banyak, setia setiap saat deh. hahaha.. TAPIIII.. cuma satu hal yang saya tau soal dia: Nama panggilannya. Udah itu aja. Rumahnya dimana saya gaktau, nama panjang? alamat? tanggal lahir? babar blas..

emang dasarnya gakpernah cinta.. mungkin emang cuma sama-sama cari seneng ya, pas putus gini aja nih lewat SMS;

q: kayaknya mending kita temenan aja deh

6: oke.

dan diapun menghilang bagai ditelan bumi. Gakpernah sekalipun ketemu dia dalam beberapa tahun.
Mantan nomer 7

Ini mantan saya yang the least good looking.Kita awalnya kenalan lewat telpon, terus ketemuan, terus pacaran. Selama pacaran dia yang paling saya sakitin deh kayaknya. saya gakpernah sih selingkuhin dia atu gimana, tapi waktu itu pernah dia saya putusin dengan alasan punya pacar lain. Padahal suwer dah enggak! saya cuma bilang gitu buat alasan putus. Alesan sebenernya adalah saya gakbisa cinta sama dia walopun udah mencoba. Tetep aja kebayang sama mantan nomer 4.

Sampai sekarang saya jujur sangat merasa bersalah sama mantan nomer 7 ini. Sudah keluarganya baik banget pula. Gara-gara saya dia yang awalnya anak baik-baik jadi rusak. 😦 Maafin aku ya, terlepas kamu baca atau enggak..
Mantan nomer 8

Mantan nomer 8 adalah mantan saya yang terakhir. Setelah putus dari mantan nomer 7 pas mau lulus SMA, saya menjomblo beberapa saat sebelum akhirnya ketemu mantan nomer 8 ini waktu kuliah semester 2. Kita kenalan pas nonton pertandingan bola di stadion. DIa yang ngajak kenalan duluan, lanjut telponan, trus jadian. Dia adalah mantan terindah yang pernah saya miliki. Pekerja keras, bertanggungjawab, setia, dan ganteng bangeeettt. Paling ganteng diantara semua mantan-mantan saya deh.

Jujur saja, waktu pacaran dengan dia hati saya sebenarnya terbagi. Sebelum kenal sama mantan nomer 8, saya sebenernya sudah dekat dengan cowok ini, sebut saja Bestman (Yes, he was my bestman!) Kita tuh udah deket banget kayak orang pacaran. Kemana-mana dianterin. Si bestman ini bener-bener yang kayak cowok-cowok di drama korea gitu lo perhatiannya. Saya juga tahu kalo dia orangnya baik luar dalam, inshaAlloh. Tapi sayangnya, dia gak nembak-nembak. Justru mantan nomer 8 lah yang nembak duluan dan saya terima.

Selama pacaran sama mantan nomer 8, saya dan bestman tetap sering pergi berdua, jalan-jalan berdua, sampai bestman akhirnya menembak saya dan saya tidak lagi bisa menyembunyikan kalau saya sudah punya mantan nomer 8. Awalnya bukannya saya dan bestman tidak pernah mengungkapkan perasaan masing-masing. Justru sebaliknya, kami sering bilang sayang, tapi dia tidak pernah meminta saya jadi pacarnya dan saat dia meminta, saya telah menjadi milik mantan nomer 8. Berkaca dari pengalaman selingkuh sebelumnya, saya kapok. rasanya capek. Sayapun jujur pada bestman dan akhirnya memilh mantan nomer 8.
Bestman pun berlapang dada dan bersikap dewasa dengan perlahan menjauhi saya walaupun disaat urgent dia selalu ada, selalu jadi my bestman. Akhirnya hidup itu memang pilihan ya?

Saya dan mantan nomer 8 pacaran selama 4 tahun sebelum akhirnya harus putus untuk selamanya karena we moved on to the next level of our relationship; marriage!! 😁
Isn’t life beautiful? Saat kita melewati masa yang gelap, just keep walking! You’ll never know what’s waiting ahead, but surely there will be light. Dan dari cahaya itu, if you look back, kamu akam sadari kalau kamu tidak lewat jalan gelap itu, kamu tidak akan sampai di terang ini.

Akhir kata, terimakasih kalian barisan para mantan dan semua yang pergi tanpa pernah saya miliki, tak satupun yang saya sesali..

Posted in Serba-serbi

My Exes

Sudah lama sih ya pingin nulis masalah ini, tapi dulunya takut. TAkut ada yang sakit hati dan sebagainya dan akhirnya lupa deh. Tapi beberapa hari ini saya dihantui mimpi-mimpi tentang mereka! Literally dihantui karena mimpinya buruk. Jadi sekarang inget lagi deh.

Jadi mumpung ada kesempatan, izinkanlah saya  menulis post dengan topik yang sangat tidak penting ini.

note: Entah kenapa saat sekarang saya lihat kembali kembali ke masa cinta monyet itu rasanya kok mbanyol ya. Lewat aja gitu nangis-nangis mewek-meweknya yang dulu kayaknya adalah the biggest problem on earth. Ketauan deh kalo sekarang struggle nya jadi ibu itu jauuuh dari patah hati jaman remaja dulu. Dulu mah apa, eplekenyes gak ada apa-apanya dibanding sekarang. Mungkin karena itu kalau diingat-ingat lagi malah lucu bukannya menyakitkan.
1

Mantan nomer 1 tuh cinta monyet banget. Kita pacaran sejak kelas 5 SD (yup, you read it right!). Setelah itu pernah putus pas masih SD juga, terus sempet balikan 2x pas SMA. DIa itu gimana ya, tipe-tipe badboy gitu loh jadi banyak cewe suka dia. ENtah kenapa saya yang beruntung dipacarin dia padahal saya welel. hehehe.. Wajahnya emang caem pas SD. Imut-imut, tapi udah keliatan deh bakal nakalnya. kelas 5 udah ngrokok, nindik kuping, mulai minum alkohol. Waktu balikan pas SMA dia udah makin parah aja. Punggungnya udah ada gambar tribalnya. I was the lucky one to see that first. Waktu itu tato baru jadi, masih bengkak merah gitu itu deh. 

PAcaran dengan cowo seperti itu bukan berarti kita harus ikutan begitu. JUstru sebaliknya, sayatetep ngaji ke pesantren tiap sebelum magrib sampe habis isya. Biasanya dia bakal cegatin saya tuh depan mesjid. cie cie.. etapi sumpah saya ngaji bukan karena pingin ketemu dia lo ya.

Walopun dia gak baik, dia selalu larang saya niru hal sekecil apapun yang jelek dari dia. yaelah lagian siapa juga yang mau ngikut. I was not like his other exes yang bimbo-bimbo gitu deh. Pernah satu kali saya tanya “gimana sih rasanya ngrokok?” out of curiosity aja. There was NO intention at all to try. dan dia bilang “coba aja. NAnti aku beliin rokok sebungkus awas gak kamu rokok semua”. TApi ya namanya pergaulan, dikit-dikit saya pernah nungguin dia mabok pinggir jalan begitu. BUt again, he and our friends always kept me out in the light. hehe.. karena saya tahu dia ini gak baik buat dijadiin calon, jadi saya pacaran pure cuma buat seneng-senengan doang. GAk ada tuh sakit ati dia selingkuhin atau aa. YAng ada sakit ati dilabrakin cewek yang pada ngebet suka sama dia. hahaha.. *sombong
MAntan nomer 2

kita mulai pacaran pas saya kelas 2 SMP. saya gak pernah kenal dia, tapi tiba-tiba aja dia nyariin saya ke rumah trus nembak. And I just said yes. DIa juga kayak mantan nomer 1, bad boy gitu. TApi parah. KAlo mabok sudah tingkat dewa sampe terkenal. Jangan tanya kenapa pacar saya gitu-gitu saya sendiri juga gak tau.

Nah kalo sama yang ini saya jadi sering bolos ngaji gara-gara dia. Gak terlalu inget sih pacarannya macem apa, mungkin kurang berkesan kali ya. POkoknya seinget saya kita cuma 2 atau 3 bulan terus bubaran aja gitu. Saya pernah dikasi jaket gitu, dan inget banget pas saya tanya ini apa dia bilang “gak berharga”. hehe..

Mantan Nomer 3

Habis putus sama mantan nomer 2, say gak pacaran lagi sampe SMA. Kelas 1 SMA sa jadian sama mantan nomer 3. Dia nih ganteng banget kayak Irwansyah. SUwerrrr kewer kewer. Sama kayak pacar nomer 2, saya gak terlalu inget kita pacarannya gimana. Seinget saya sih dia sering ngapel ke rumah pake sepeda. Iya sepeda gowes tuh! Dia pernah beliin saya jam meja bentuk gitar bagus. 

Cuma ya, dia ni sebenernya kasian banget. Saya tinggalin selingkuh melulu (mewek merasa bersalah). Padahal dia baik banget lo orangnya, dewasa juga. Pernah satu kali dia mau ngajak saya kemana gitu, trus saya nyuruh dia berangkat aja sama temen-temennya soalnya saya bilang mau berangkat sama temen-temen. Padahal nih ya aslinya saya udah janjian sama MAntan nomer 1 mau ke tempat yang sama. Saya dan si mantan nomer 3 janjian akan ketempat itu jam 9, tapi saya sama mantan nome 1 main dulu ke rumah temen. nah kita baru kesana jam 12. Duh Gusti Allah kang Moho Agung, waktu saya nyampe wajahnya dia marah buwangettt. Gak lupa deh ekspresinya dia waktu itu. Akhirnya dia pulang duluan dan saya tetep disana sama mantan nomer 1. SI nomer 1 ni cuma belaga bodo aja gitu.

Udah tau abis kejadian giru ya, tapi tetep aja dia maafin saya!! iya. bener-bener dah ni anak cinta mati kali ya sama saya (biyeen rekkk biyen).
Mantan Nomer 4

Dialah yang selalu terkenang. Mungkin karena dia cinta pertama kali ya. Yang paling berkesan, nyakitin dan nyebelin. YAng paling penuh perjuangan deh pokoknya. Dibilang ganteng juga kagak, tapi gaktau deh kenapa. 

kita pacaran juga gak sengaja sih waktu itu, wong say juga masih pacaran sama si mantan nomer 3 kok waktu itu. Gaktau kena setan apa pas dia bilang suka saya bilang aja saya juga suka dia, padahal sih enggak. Awalnya..Tapi baru nyadarnya kalo suka beneran tuh pas kejadian ini: saya, ibuk sama adek lagi jalan-jalan di kota, trus kita berdua janjian mau nonton. EH pas nonton dia disms sama cewenya yang lain. ANd you know what he said? “Ini adekku, Kori.” Whaaaattt?? yes. Okay, I’m fine. Well I thought I was fine, but turned out that I wasn’t. Saat itulah saya nyadar kalau saya jatuh cinta (Jrocks nyanyi di backsound).

We had a big fight that night, dan dia ngakuin kalo there were FIVE other girls. Mungkin dia merasa bersalah akhirnya dan dia mutusin semuanya. hehe.. HOREEE!! *keplok2* 

Kita sempet balikan beberapa kali, tapi emang dasarnya mungkin belum jodoh ya (dan dia masih tetep mudah seneng ke cewe gitu, gak sadar kalo saya ini limited edition, bahkan mungkin the one and only) akhirnya kita bener-bener gak lanjut walopun masih berteman.

Jangan tanya berapa kali dia ngajak balikan, capek ngitungnya. hehe tapi bisa dibilang dia ini my first longterm relationship. Mulainya kelas 1 SMA, bener-bener udahannya pas saya awal kuliah.
Mantan Nomer 5

Mantan nomer 5 ini juga ganteng bangeetttt. Dia lebih dewasa sih emang dari saya dan dia takmir masjid. hehe.. Awal pacaran juga iseng-isengan akunya. Awalnya main kerumah, terus nembak saya. Gini nih kejadiannya:

5: aku sayang nang kamu, ayok maua jadi pacarku?

q: Maaf mas, aku ndak bisa. AKu udah punya pacar (Si nomer 3)

5: aku mau deh jadi yang kedua

q: lha.. pacarku sudah dua (sama si nomer 4)

5: gakpapaa deh jadi nomer 3. nomer sejuta juga gakpapa.

q: okedeh.

BAHAHAHHAHAHA!! GILAAAAKK!! Pernah ya saya kayak gitu? *ehem balik lagi ke topik. Karena awalnya ya emang cuma iseng-isengan, putusnya juga gampang aja gitu.

Jadi bisa dibilang saat kelas 1 SMA saya pacaran sama 3 orang, si nomer 3, 4, dan 5, dan HTS an sama pacar nomer 1. Dari sini saya menyadari kalo tak selamanya selingkuh itu indah, dan gakpernah selingkuh lagi. Ah masaak?

KAlo mau tau saya selingkuh lagi atau tidak, lanjut baca part 2 nya ya!