Posted in Serba-serbi

Males Ngejar Beasiswa

scholarship-open-socity
sumber disini

Siapa sih yang gak pingin lanjut kuliah? Ke luar negri pulak! Most people do, but not everyone has the chance to. Contohnya saya. Not yet! Garis bawah!

Saya juga pingin kuliah keluar negeri. Alasannya, pingin membuka wawasan dan pingin merasakan yang kata orang ‘nanti berasa banget lo nasionalismemu tumbuh kalo hidup diluar negeri. Kelebihan-kelebihan negaramau yang tak tampak juga jadi kelihatan’. Begitu ceritanya.

Nah dulu, saya pingiiin banget kuliah di Inggris. Kayaknya Bahasa Inggris yang british tuh entah kenapa kok kayak cool banget. Tapi makin kesini makin hilang aja keinginan itu. Pudar keterpa angin dingin Inggris kali ya. Sekarang saya pingin kuliah ke Australia aja. Selain deket, Australia juga kayaknya lebih welcome sama orang baru, trus juga alhamdulillah sejauh ini kayaknya aman aman aja disana, dan yang paling utama, kualitas pendidikan disana nggak kalah sama Amerika atau Eropa.

Tapi pemirsa, seperti kuliah di Ausi tuh mahaaal banget buat aya. Biaya kuliah pertahun minimal masih AUD20.000, belum biaya hidup sama biaya lain-lain. Saya yang anak PNS dan istri petani ini mah Cuma bisa berdoa siapa tahu ada yang berbaik hati nyekolahin saya kesana (wink). Selain itu saya juga berusaha dengan cara ngajuin beasiswa. Koreksi. MAU ngauin beasiswa. Eladalah.. daridulu mau mau aja .kapan iki tandange?

Hehe.. sabar. Sabar.

Diantara banyak beasiswa yang bisa dilamar, saya paling tertarik sama LPDP dan AAS. Nyoh saya ceritain satu persatu.

LPDP

Niat buat nglamar beasiswa LPDP sebenernya udah ada sejak saya masih belum lulus kuliah. Thanks to Mbak Gista, saya jadi tahu beasiswa ini sebelum populer. Tapi yah emang anak procastinator, saya mau nulis esai aja nunda mulu, sampe akhirnya makin lama syarat beasiswapun makin sulit dan saya makin kesulitan buat memenuhi syarat tersebut. Biasa, berat di ongkos bos. Sampe sekarang baru sertifikat TOEFL ITP aja yang udah ready. Esai sih udah, tapi esaiku kan masih Bahasa Indonesia. Padahal syarat terbaru buat ke LN esai harus Bahasa Inggris. Malesnya itu lo mau nerjemahin. Hahahah

Selain sertifikat toefl ITP, saya sebenernya udah punya surat keterangan sehat sama bebas narkoba juga. Tapi, ternyata surat itu Cuma berlsaya 3 bulan aja, nah padahal saya ngurusnya kan januari, jadi sekarang udah expired alias kadaluarsa.

Nah terus apa yang bikin gak daftar-daftar? Saya belum punya surat keterangan bebas TBC. Sekali lagi, belum dianggarkan. Hehehe

AAS

Nah kalo buat AAS ini kemaren saya habis nglamar, tapi gagal. Syarat dokumennya sebenernya lebih mudah lo daripada LPDP, tinggal ngisi formulir aja. Kapan-kapan deh insyaAlloh saya bikin tulisan tersendiri mengenai ini

Dah gitu aja dulu deh. Yang Jelas asaya gak akan menyerah buat ngejar mimpi ini. Mas suami toh juga alhamdulillah mendukung. Lama gak ngetik tangan berasa kriting ni gini doang. Bye