Posted in Kucing, Serba-serbi

Welcome Hugo

Akhirnyaaaaa yaaaaaa!! Bisa juga pelihara kucing sendiri. Walopun dulu dirumah ibuk pelihara kucing banyak, tapi setelah nikah dan ngontrak aku bener2 jarang berkucing ria. Ulet2 kucingnya cuma pas kerumah ibuk aja. Dari tiap hari campur bareng sama kucing, jadi seminggu sekali. Oh no!

Tapi semua itu berubah saat negara api menyerang. Enggak ding, semua berubah waktu temenku si Leni ujug2 bbm “aq mau hibahin kucingku soalnya gak kober -punya waktu buat- ngrumati.” Daaan aku mengajukan diri jadi volunteer buat adopsi si empus.
Awalnya suami nggakmau, tapi aq masabodo dan kekeuh mau melihara kucing pokoknya. Dan akhirnya setelah dikirimin fotonya si empus sama Leni, ojobku langsung mau. “Wiiihh guede ya. Iyo wes yowes!”. Yeayyy!!

image
Hugo di apot favoritnya, bawah meja ruang tamu

25 November 2015, Hugo dianterin Leni kerumah. Pertama dikeluarin dari cargo, dia langsung ngeloyong eksplorasi ke seisi rumah. Kamar ke kamar, kamar mandi.. dasar emang kucing cowo, langsung dia tandain daerah kekuasaan dia. Cuur ..

image
Hari pertama Hugo dirumah

cuuur..

Malem pertama dirumah, aku belum punya pasir kucing, jadi tak ambilin pasir bangunan yang item itu. Yahh tapi hugo gakmau, jadi dia eek di kasur. *lirikin hugo*
Heeyy but that’s okay. I’ve been in a worse situation dimana kitten2 dirumah ibuk mencret semua jadinya harus ngepel tiap pagi karena banyak eek berceceran di lantai. Untungnya eeknya hugo padet kan. Gak padet amat sih, lembek dikit. Tapi gak lembek2 amat. Yah, pokoknya gitu lah, tau kan?

Dalam momong kucing, aq ini emang gak tegaan banget. Termasuk juga gak tega kalo liat kucing bingung pingin keluar rumah. “Pokok e jangan dikeluarin lho rik, bisa2 ilang dicolong wong soale dia persia flat” begitu pesan Leni. Awalnya aku gak takut sih, orang sini baik-baik pikirku. Kucing tetangga yang angora juga sering keluyuran kerumah. Eh terus seiring berjalannya waktu inget kalo dompet tetanggaku pernah ilang dicolong orang pas ditaroh dimotor. Urung deh niatku buat nglepas hugo secara bebas. Nah, sebagai gantinya, pagi sebelum si Ali bangun, hugo aku ajak jalan2 keluar. Aku ikutin dari belakang. Eksplorer banget dia tuh, langsung ciumin rumput, mainin daun2, jalan2 kesana kemari. Pokoknya aku ikutin dari belakang deh. Sampe mbolang2 ke kebun2! Kalo udah menurutku kejauhan, tinggal angkat trus ajak pulang de

image
Explore.. explore.. explore..
image
Ikutin dari belakang.. nyadar gak sih?

Tapi nih ya.. sekalinya tau dunia luar, hugo tuh maunya keluaaar terus. Jadi sekarang pintu rumah hampir selalu tertutup kecuali pas hugo dalem kamar. Itupun sekarang dia udah bisa buka pintu kamar sendiri. *errrr.. rolling eyes.

image

Nama: Hugo Manut (manutnya aku tambahin sendiri. Gakpapa kan Len?)
Gender: cowok tulen
TTL: 4 Maret 2014. (Thanks Len..) bulan ini sih (november 2015) setaun setengah. Berati kapan ya? Nanti deh tanya ke Leni dulu.
Hobi: eksplorasi, jalan2, duduk di jendela, tidur dibawah meja ruang tamu
Varietas: persian flat nose
Warna: bicolor coklat putih
Tempramen: sebenernya enggak galak, buktinya sama ibuk bapak n adekku gak nyerang. Tapi ke aq kok agak agresif. Bukan salah dia sih, emang akhir2 ini aku cenderung ada rasa ragu n takut gitu ke kucing. Kucing kan gitu, kalo ada orang yang hatinya gak mantep buat nyentuh dia akhirnya dicakar/digigit. Kayaknya I’m losing my touch with this cat thing. But I’m workin on it! Fingers cross! 😀

Welcome hugo, di rumah KAKA

image
Digigit dan dicakar berapa kalipun juga gak ada kapoknya