Posted in Serba-serbi

Cerita Lahiran kang Mustafa Ali (part 1)

halo halo.. habis baca blognya rica tentang lahirannya si Balya, jadi inget kalo aku juga belum nulis pengalaman lahiran. telat banget ya sebenernya, bayi udah 4 bulan baru sharing. gakpapa lah, semoga bisa bermanfaat buat orang lain.

jadi begini ceritanya…

setelah rumah kami selesai dibangun, tanggal 6 juni dipilih buat nempatin rumah baru yang masih berantakan ini. barang2 habis pindahan pada berantakan gak karuan, lantai rumah masih coklat2 bekas lumpur. pokoknya keadaan rumah udah kayak kapal pecah aja. waktu itu, dalam hati udah feeling aja kalo adek bayi udah mendekati masa lahiran, tapi gaktau kapan. dalam hati sempet terbersit “kayaknya anakku iki lahirnya nunggu rumah bersih dulu deh”. jadi, selama 3 hari berturut2 saya ngepel, bersih2, nata2 barang tanpa kenal lelah. setelah hari ketiga emang rumah udah lumayan bisa dikatakan bersih dan layak huni. disitulah cerita melahirkanku dimulai.

image
H-1 lahiran. habis ngepel jongkok seluruh rumah, trus makan sama kulupan

selasa tanggal 9 juni 2015, habis ngepel rumah full diglombyor, siang2 aku sama suami ngaso di ruang tamu sambil makan kulupan. siang itu kami masi sempet HB. nah pas HB  itu aq ngrasa kok rasanya longgar banget ya dibawah sana. jangan jangan…
tapi karena gak ada tanda2 mau lahiran lain, aku jadi santai aja.
malem itu aq tidur gak nyenyak. bukan gak nyenyak yang sampe mimpi buruk kayak di film2 itu sih, ya cuma kalo dibanding malam2 yang lain jadi sering kebangun gitu. awalnya aku kebangun sekitar jam 1 dini hari soalnya ngrasa perutku mules. mulesnya kayak masuk angin, tapi kayak kebelet. sakit? enggak sama sekali. sejak saat itu tiap jam aku kebangun soalnya rasa itu muncul tiap jam.

besoknya, rabu 10 juni 2015 siang rasanya masih sama aja. 1 jam sekali dan gak sakit sama sekali. aku ke rumah ibuk dari pagi, soalnya dirumah ibuk mau ada diba’an (pembacaan sholawat nabi) malemnya. bantu2 masak dikit2 lah. pas disana frekwensi kontraksi udah meningkat jadi 30 menit sekali di sore hari. sakit? iya, dikit. lumayan bikin aku mrecing2.
sorean aku pulang, nggak nungguin diba’an yang acaranya malem. makin lama kontraksi makin intens sampe pas habis magrib udah 15 menit sekali dan aku sampe jongkok, nungging, atau bersimpuh pas gelombang kontraksinya datang. sakit? iya. tapi nggak sesakit yang aku bayangin sebelumnya. orang2 kan sering cerita kalau kontraksi melahirkan itu saat2 paling menyakitkan sampe sakiiiioit banget. ternyata enggak kok, masih tertahankan sakitnya.

jam 6.30 malem, frekwensi kontraksi udah 10menit sekali. mau berangkat ke bidan lhakok pemadaman listrik. lagipula, menurut yang aku baca, mending berangkatnya setelah kerasa 5 menit sekali aja kalo buat lahiran pertama. gak lama kemudian listrik udah nyala, dan aq ngrasa mungkin mending ke bidan aja buat ngecek kondisi. aku sih gak berharap banyak. waktu itu aku mikirnya paling juga masih bukaan 1 wong sakitnya gak sakit2 amat.

jarak rumah ke bu bidan lilik sebenernya deket, cuma 1 menit kalo motoran. niat buat jalan kaki ke bu bidan terpaksa batal soalnya kalo pas kontraksi maunya jongkok2 terus. kan malu kalo di jalan raya tiba2 jongkok2. takutnya nanti suami dipikirnya lagi ngapain aku. hehe

sampe di bu bidan aq langsung di VT. eh, ternyata perkiraanku meleset. aku udah bukaan 5! alhamdulillah.. suami langsung pulang ambil barang2 yang diperlukan n tas bayi.
di rumah bu bidan lilik, aku baca2 majalah dan katalog produk2 MLM.
makin lama kontraksi jadi 5 menit sekali. tapi rasanya masih tetep aja kayak sebelum2nya: mules melilit campur kram perut. nah pas udah dirumah bidan ini tiap kontraksinya datang, aku nungging2, jongkok2 sambil nyengir2. aku masih jalan2 dan guyon aja sama mbak siti, asisten bidan, dan bu lilik.
suami wajahnya udah putih aja, dikit2 tanya “gakpopo a?” sampek aku sebel sendiri. lhawong aku aja santai dia malah mbingungi.
wes wes metuo ae kono mbingungi ae.” akhirnya suami kuusir keluar. hehe..

pas nungguin bukaan lengkap, aq sempat kebelet pipis 2x. pas mau pipis pertama, bu bidan lilik mikirnya udah waktunya. “wes wayahe toh rik?” katanya.
lho emang kalo udah waktunya gimana rasanya?”
“ya suakit nemen.”
“dari tadi ya sakit, tapi nggak nemen i.”
“oo ya tungguen dulu. pokok rasane kayak mau eek.”

terus aku balik ke ruang bersalin. di luar udah ada bapak, ibuk, mbahuti, dan adek. bahkan tetanggaku mbak vivin dan mas fahmi dan anak2nya juga ada. menurut cerita ibuk, diba’an dirumah ibuk waktu itu disingkat2 soalnya ibuk pingin segera nemenin aku lahiran. tapi, tetep aja aku di ruang bersalin sendirian, ya itu tadi, males lihat orang2 bingung padahal akunya santai.

rasanya udah panjang banget ya ini post. kalau gitu dilanjut di pos selanjutnya aja ya.. Cerita Lahiran Kang Mustafa Ali part 2

Advertisements

One thought on “Cerita Lahiran kang Mustafa Ali (part 1)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s