Posted in Serba-serbi

Emak Emak ASI Fighter

program pemerintah soal ASI Exklusif 6 bulan lagi gencar2nya digalakkan dan disuluhkan ke ibu2 dan calon ibu2 baru. program ini menyarankan agar bayi baru lahir HANYA diberi ASI sampai umur 6 bulan. setelah itu, baru boleh diberi makanan tambahan. alasannya, karena ASI itu menyehatkan, bergizi lengkap, paling sesuai dengan kebutuhan bayi, gak mudah basi, dan murah sekali. selain itu, menyusui juga membantu ibu buat menurunkan berat badan pasca melahirkan dan memperkecil kemungkinan terjangkit kanker payudara. selain itu, memberi makanan pada bayi sebelum bayi siap bisa menyebabkam bayi tersedak. yang ini pengalaman pribadi.
waktu masih bayi, mbah utiku pernah nyuapin aku pake bubur sumsum. “awakmu sampek biru kate mati. aku jan wedi“. begitu kata mbahuti. makanya, pas hamil aku bertekad pingin ngasih anakku asi eksklusif sampe 6 bulan.

aku ini semi working mom. mau bilang working mom kok ya malu, orang kerja cuma 4 hari seminggu, 3 jam sehari termasuk perjalanan pulang pergi. jadi total ya, sekitar 12 jam aja seminggu.
walopun begitu, selama 3 jam aku tinggal kerja, bayiku Ali kan juga butuh nyusu walopun minimal cuma sekali, sebotol kecil dot.
aku gakmau anakku minum susu formula, sebisa mungkin pokoknya jangan lah. jadi aku usahain buat merah asi yang alhamdulillah, memang lancar sejak lahiran. memang sejak hamil trimester 3, aku rajin ngompres payudara pake air hangat dan pijat laktasi sendiri. jadi sore hari sebelum malam lahiran, udah keluar titik2 air kekuningan di puting. alhamdulillah..

gak ada yang bilang jadi asix fighter itu mudah. jadi dari awal memang udah aku tanamkan mindset bahwa ini adalah perjuangan demi anak. bangun pagi2 buat perah asi saat stok nipis sudah biasa. tapi sebenernya sih kalo aku mah stok tipis terus. maksimal 3 botol di freezer, itupun cuma sekali. hahaha..

tantangan terberatku waktu ngasip adalah gak adanya kulkas. yep, aku belum punya kulkas. padahal asip cuma tahan 6 jam di suhu ruangan. untungnya, di rumah ibuk ada kulkas, dan rumah ibuk gak jauh dari rumahku. kalo motoran sekitar 3 menit lah.. jadi habis merah susu, aku bawa langsung ke ibuk. demi..
jangan tanya apa tetangga gak ada yg punya kulkas, soalnya rumahku ada di tengah kebun2 sengon dan cabe. hahaha..

pertama kali merah asi, rasanya mau nangis aja soalnya hampir sejam cuma dapet dikiit. suami sampe bilang “samean kuat a kalo kayak gini terus nantinya?” tapi ya harus kuat. demi anak pokoknya.

image
perahan susu pertama kali

setelah itu aku konsultasi ke ninuk, temen kuliah asix fighter juga. alhamdulillah, penjelasan dia bikin hati lega. dia bilang asip ku dikit soalnya Ali masih kecil, jadi yg dia butuhin ya segitu itu. nanti makin bertambahnya usia bakalan makin banyak produksi asinya.
eh ternyata emang bener. sekarang Ali udah 4 bulan, dan emang makin banyak ASIku. sekarang, 15 menit perah asi udah bisa dapet setengah botolnya UC 1000 itu.

soal teknik merah asip, aku make tangan aja. gak pake alat apapun. lebih nyaman rasanya. aku perah di gelas takar yg ada corongnya, baru aku masukin botol kaca trus di masukin freezer.

asi perah bisa bertahan di suhu ruangan (25℃) selama 4-6 jam. kalo dimasukin kulkas non freezer bisa bertahan 24jam. kalo dibekuin difreezer kulkas biasa, bisa sampe 1 minggu. nah kalo di deep freezer (freezer yg kayak ruangan tempat spongebob nyimpen crabby patty) bisa sampe 6 bulan.
tapi ada satu hal yang penting soal asip yang dibekukan. sekali asip dibekukan, terus mencair, udah gakboleh dibekukan lagi.

segitu dulu deh. see ya next time!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s