Posted in Serba-serbi

Mitos- Mitos Meteng Sing Tak Tabrak i (Khusus Wong sing Ngerti Boso Jowo)

ancen jenenge wong jowo, mitos iku wis koyok sego jangan ndek kehidupan sehari-hari. mulai tekok buka dagangan, masang pondasi, sampek arahe mlaku golek rejeki ae onok itungan mbek aturane. termasuk kanggo wong meteng yo akeh pisan mitose. sing gak oleh mangan ndek kamar, gak oleh ngadek ndek tengah lawang, gak oleh mbeteti iwak pitik, urang, dan lain lain pokok uwakeh.
lha aku dewe pas meteng wingenane yokpo? jujur ae aku iki wong e tatag an, opo sing tak yakini yo tak lakoni. lha lek berhubungan mbek mitos yo podo ae. akeh mitos2 jowo sing tak tabrak i (tak langgar), bondo yakin lek iku gak bakalan ngefek opo2 nang aku mbek anakku.
monggo dipun semak nopo kemawon ingkang kulo langgar.

1. ojo ngekum2 ngkok nggarai anak e rembes

pas ndek kontrakan aku suering ngekum2 sembarang kalir. yo kumbahan, korahan, mesti tak kum disek sakdurunge tak umbah utowo tak korahi. terutama baskom e mejik kom, soale kan lek gak dikum disek angel korahane. lek kumbahan, tak rendem sekitar sakjam sakdurunge tak umbah. lek korahan, yo kadang sewengi utowo rong bengi barang sampek an. alhamdulillah anakku lahir gak rembes. rijik malahan.

2. ojo lungguh ndek dalan, ngkok anak e kesendul-sendul

kontrakanku iku cilik. melbu lawang ngarep, ruang tamu. terus menjero onok koridor sing ombone 1,5meter ndek ngarepe kamar. memburi maneh wes langsung pawon. lha, ganok ruang TV ne. dadine TV tak dekek ndek koridor ikimaeng, ndelok e yo ndek kono pisan. lha suatu saat tonggoku dempet melbu mbek ngomong “kok lungguh ndek dalan se, sakken lo anak e kesendul2 ngkok.”
Aku menter ae, wonge tak kandani cek gak ngandani aku ngono2ku maneh timbang dadi pikiran.
aku asline gak pati ngerti opo sing dimaksud kesendul2 se.

3. lek ono grahono kudu singitan ndek longan lek gak ngono anak e buta tuli

saksuwene aku meteng sangang wulan, grahono bulan iku kedaden ping 2. sing pertama pas meteng nom, sing kedua pas meteng tuwek. pas meteng nom iku aku ncen wis ancang2 ate ndelok grahono, ngerti beritane tekok internet sakdurunge. tapi asline aku gak eroh lek aku meteng. sik durung eroh.bareng mari magrib, aku kan ngurupno banyu ndek tonggoku (banyune kontrakanku pdam, murupe pendak bengi tok), terus ndelok grahono kimaeng. tonggoku dempet (yo wong sing ndek ndukur iku. tapi asline wonge uwapik rek, tenan a) ngarani “lho wong meteng kono singitan ndek nisor longan. bahaya lek ono grahono ngeneki.”
jenenge wong gak ngerti lek meteng, tak jawab “aku lo gak meteng wek!”

lha grahono sing kedua, aku yo ndelok pisan. waktu iku pas wes meteng tuwek. tonggoku kan ono sing meteng pisan, lha arek e iku suingitan ndek longan mulai awal grahono sampek finish! aku pas dikandani mek tak jawab “halah orapopo.. pokok tak bismillah i.”

lha mbikno, misal singitan ndek longan ate ndek nisore opo? wong turu kasurku yo lesehan, ruang tamu lesehan pisan. *godeg2*
alhamdulillah Ali lahir sehat wal afiat, dijak omong yo nyauti, arek e yo kagetan pisan, tondo lek kupinge berfungsi.

4. ojo naleni opo2 nggarai anak e kebulet usus

pas aku meteng, bojoku kerjo nukang nyambi tani. penggawean loro iku lak berhubungan erat mbek tali temali. lha ate yokpo mosok gak dilakoni? iso2 gak mari2 penggawean. hahaha
aku dewe yo sering naleni, ngareti, mbek mbundeli plastik bontot e bojoku. alhamdulillah posisine ali lahir apik, ganok usus (naksute umbilical cord/ tali puser) sing mbuleti. lahire gampang gangsar.

5. gaoleh mbeteti kewan ngkok anak e ciri

diarani jare lek ate ngirisi pitik, iwak, urang, kudu nyambat “jabang bayi lanang wedok..” lek aku yo tak “bismillahirrohmanirrohim”
nuruti gak oleh mbeteti opo2 gak mangan soto ayam aku sangang wulan.
pas meteng aku yo seneng metani kucing, terus tak gites. iki sing nggarai aku sempet kuatir pas nglahirno. tapi pas Ali moro didekek ndek dodoku gawe IMD, dan ternyata kabeh lengkap, aku jan luwego. alhamdulillah..

6. gak oleh mangan pedes2

iki tak lakoni ae.. lha mangan lek ganok pedes2e iku rasane jan gak sedep blas hare. tapi tawar ancen Ali. yo gakpopo. malahan sampek nyusoni aku yo tetep mangan pedes, silite Ali yo gak abang i.

7. ojo mangan buah mbek es ngkok anak e gede

buah mbek es nonstop sampek 9 wulan. mulai es teh sampek es krim tak pangan kabeh. anakku lahir telung kilo petang on. jare wong2 ngonoku gede, padal prasaku lek jaman saiki yo wajar bayi sakmono iku.

wes iku disek wes. sik iku tok sing iling. mben2 lek iling neh insyaAlloh tak tambahi.

intine, kudu yakin mbek sing dilakoni. lek gak yakin mending gausah dilakoni timbang dadi pikiran n dadi dungo. trus ojolali bismillah sek sakdurunge lahpo2.
bye bye..

Advertisements
Posted in Serba-serbi

Cerita Lahiran Kang Mustafa Ali (part 2)

buat yang belum baca cerita sebelumnya, baca disini

jam 20.30 tanggal 10 Juni 2015, perutku kontraksi lagi setelah berkali2 kontraksi. sakit yang tertahankan, kayak sebelum2nya, tapi kali ini aku manggil bu bidan lilik. bukan karena gak tahan sakitnya, tapi penasaran aja kenapa dari tadi 5 menit mulu jarak antara 1 kontraksi dan kontraksi selanjutnya. terus sama bu lilik aq di periksa dalam.
lho, lha wes wayahe ngene rik, paling wes ket maeng iki asline” (lha udah waktunya gini.. jangan2 udah tadi ini sebenernya).
trus Bu bidan nyuruh aku ngeden kalo pas sakitnya dateng/ bareng2 sama kontraksi.
“ngeden iku gimana?”
“ya ngeden kalo kayak mau be’ol bedegelen gede gitu lo rik.., tapi di perut ya..”

pas kontraksi, aq langsung ngeden. aku fokusin di perut, tapi nggak kerasa kayak mau BAB sama sekali. rasanya gak ada yg bergerak turun di perut. begitu kontraksinya berakhir, aq ngobrol dan guyon2 sama bu lilik dan mbak siti yg bantuin persalinan.

sampe beberapa saat ngedenku kayak gak ngefek sama sekali. aq juga gak kerasa lelah sama sekali. aq sampe bingung sendiri.(diakhir akhir baru tau kalo ternyata salah ngeden. hehe..). aku sampe minta ganti2 posisi ke bu bidan. miring, jongkok, dan akhirnya balik telentang lagi. kalo enak2an, sebenernya enakan ngeden sambil jongkok. tapi posisi jongkok bikin pembantu persalinan sulit mantau posisi bayi, jadi disuruh balik posisi rebahan.

setelah beberapa lama, aku mulai bisa ngeden bener. ngeden bener tu rasanya kayak leher sampe kepala sampe bengkak gitu lo. dan melelahkan buanget. sekali ngeden aja bikin kamu ngosngosan, tapi dampaknya kerasa banget. isi perut rasanya kedorong turun. beberapa kali ngeden, rasanya tenagaku kayak terkuras. mata rasanya ngantuk. aq sampe tanya ke bu lilik “aq kok ngantuk ya buk?” “lho yo ojo turu lho rik” yah kalo itu mah aku juga tau buk. hehe..

terus ditengah2 ngeden, sempet tiba2 V ku rasanya periiih dan panas banget. “hadu, mbak bulanku panas mbak.. hadu.. ” trus mbak siti nyiram V ku entah pake apa dan aku enak enak tok soalnya rasanya jadi adem gitu. ternyataaa itu kepalanya si Ali udah keluar separo gitu dari V. malah waktu itu sempet aku raba ke V, kerasa ada yg nonjol dari V gede banget. trus tak inceng ke selangkangan. Subhanalloh.. keliatan ada bulet2 item sekitar sekepalan tangan. “lho laiku sirahe wes ketok ireng lhaiku se!” aku excited.

setelah itu, aku hipnotis diri sendiri. semangat yang tadinya sempet kendor sampek2 terbersit untuk menyerah saking capeknya dan sakitnya, jadi berkurang. “awakku gawenane gusti Alloh, wes disiapno gawe ngeneki, berati aku iso.”(badanku bikonan gusti Alloh, sudah disiapkan buat seperti ini/melahirkan. berati aku bisa). aku rapal kalimat itu literally. waktu kontraksi selanjutnya dateng, aku ngeden sekuat tenaga, dan prucuuut.. “AAAALHAMDULILLAAAH”
keluarlah si Ali. sama bu Bidan langsung diambil, disedot cairan ketuban yg ada di dalemnya, dan dia nangis. habis dilap Ali langsung ditaroh di dadaku buat IMD.
first impression, jarinya panjang2 dan kukunya lancip2.
aku periksa jari2nya.. alhamdulillah lengkap semua. kalo inget2 semua mitos yang aku langgar, rasanya bersyukur sekali waktu itu.

image
ini pas aku masih dipakein baju di dalem ruang bersalin

alhamdulillah, pada rabu malam kamis legi, 10 juni 2015 pukul 21.30 Mustafa Ali lahir di dunia ini dengan bobot 3,4 dan panjang 49cm.

setelah aku selesai dijahit (jahitanku banyak, gara2 kepalanya Ali yg nyangsang di V bikin v sobek. but hey that’s Okay!) Ali dirumati. dipakein baju, dibedong, dan diadzan iqomah i sama Bapaknya. Alhamdulillah.. takpernah cukup rasanya aku mengucap syukur. 🙂

image
Mustafa Ali

image
ditemenin ibuk sampe suami balik dari nyuci baju dan ngubur ari2. makasih buk ..

Posted in Serba-serbi

Cerita Lahiran kang Mustafa Ali (part 1)

halo halo.. habis baca blognya rica tentang lahirannya si Balya, jadi inget kalo aku juga belum nulis pengalaman lahiran. telat banget ya sebenernya, bayi udah 4 bulan baru sharing. gakpapa lah, semoga bisa bermanfaat buat orang lain.

jadi begini ceritanya…

setelah rumah kami selesai dibangun, tanggal 6 juni dipilih buat nempatin rumah baru yang masih berantakan ini. barang2 habis pindahan pada berantakan gak karuan, lantai rumah masih coklat2 bekas lumpur. pokoknya keadaan rumah udah kayak kapal pecah aja. waktu itu, dalam hati udah feeling aja kalo adek bayi udah mendekati masa lahiran, tapi gaktau kapan. dalam hati sempet terbersit “kayaknya anakku iki lahirnya nunggu rumah bersih dulu deh”. jadi, selama 3 hari berturut2 saya ngepel, bersih2, nata2 barang tanpa kenal lelah. setelah hari ketiga emang rumah udah lumayan bisa dikatakan bersih dan layak huni. disitulah cerita melahirkanku dimulai.

image
H-1 lahiran. habis ngepel jongkok seluruh rumah, trus makan sama kulupan

selasa tanggal 9 juni 2015, habis ngepel rumah full diglombyor, siang2 aku sama suami ngaso di ruang tamu sambil makan kulupan. siang itu kami masi sempet HB. nah pas HB  itu aq ngrasa kok rasanya longgar banget ya dibawah sana. jangan jangan…
tapi karena gak ada tanda2 mau lahiran lain, aku jadi santai aja.
malem itu aq tidur gak nyenyak. bukan gak nyenyak yang sampe mimpi buruk kayak di film2 itu sih, ya cuma kalo dibanding malam2 yang lain jadi sering kebangun gitu. awalnya aku kebangun sekitar jam 1 dini hari soalnya ngrasa perutku mules. mulesnya kayak masuk angin, tapi kayak kebelet. sakit? enggak sama sekali. sejak saat itu tiap jam aku kebangun soalnya rasa itu muncul tiap jam.

besoknya, rabu 10 juni 2015 siang rasanya masih sama aja. 1 jam sekali dan gak sakit sama sekali. aku ke rumah ibuk dari pagi, soalnya dirumah ibuk mau ada diba’an (pembacaan sholawat nabi) malemnya. bantu2 masak dikit2 lah. pas disana frekwensi kontraksi udah meningkat jadi 30 menit sekali di sore hari. sakit? iya, dikit. lumayan bikin aku mrecing2.
sorean aku pulang, nggak nungguin diba’an yang acaranya malem. makin lama kontraksi makin intens sampe pas habis magrib udah 15 menit sekali dan aku sampe jongkok, nungging, atau bersimpuh pas gelombang kontraksinya datang. sakit? iya. tapi nggak sesakit yang aku bayangin sebelumnya. orang2 kan sering cerita kalau kontraksi melahirkan itu saat2 paling menyakitkan sampe sakiiiioit banget. ternyata enggak kok, masih tertahankan sakitnya.

jam 6.30 malem, frekwensi kontraksi udah 10menit sekali. mau berangkat ke bidan lhakok pemadaman listrik. lagipula, menurut yang aku baca, mending berangkatnya setelah kerasa 5 menit sekali aja kalo buat lahiran pertama. gak lama kemudian listrik udah nyala, dan aq ngrasa mungkin mending ke bidan aja buat ngecek kondisi. aku sih gak berharap banyak. waktu itu aku mikirnya paling juga masih bukaan 1 wong sakitnya gak sakit2 amat.

jarak rumah ke bu bidan lilik sebenernya deket, cuma 1 menit kalo motoran. niat buat jalan kaki ke bu bidan terpaksa batal soalnya kalo pas kontraksi maunya jongkok2 terus. kan malu kalo di jalan raya tiba2 jongkok2. takutnya nanti suami dipikirnya lagi ngapain aku. hehe

sampe di bu bidan aq langsung di VT. eh, ternyata perkiraanku meleset. aku udah bukaan 5! alhamdulillah.. suami langsung pulang ambil barang2 yang diperlukan n tas bayi.
di rumah bu bidan lilik, aku baca2 majalah dan katalog produk2 MLM.
makin lama kontraksi jadi 5 menit sekali. tapi rasanya masih tetep aja kayak sebelum2nya: mules melilit campur kram perut. nah pas udah dirumah bidan ini tiap kontraksinya datang, aku nungging2, jongkok2 sambil nyengir2. aku masih jalan2 dan guyon aja sama mbak siti, asisten bidan, dan bu lilik.
suami wajahnya udah putih aja, dikit2 tanya “gakpopo a?” sampek aku sebel sendiri. lhawong aku aja santai dia malah mbingungi.
wes wes metuo ae kono mbingungi ae.” akhirnya suami kuusir keluar. hehe..

pas nungguin bukaan lengkap, aq sempat kebelet pipis 2x. pas mau pipis pertama, bu bidan lilik mikirnya udah waktunya. “wes wayahe toh rik?” katanya.
lho emang kalo udah waktunya gimana rasanya?”
“ya suakit nemen.”
“dari tadi ya sakit, tapi nggak nemen i.”
“oo ya tungguen dulu. pokok rasane kayak mau eek.”

terus aku balik ke ruang bersalin. di luar udah ada bapak, ibuk, mbahuti, dan adek. bahkan tetanggaku mbak vivin dan mas fahmi dan anak2nya juga ada. menurut cerita ibuk, diba’an dirumah ibuk waktu itu disingkat2 soalnya ibuk pingin segera nemenin aku lahiran. tapi, tetep aja aku di ruang bersalin sendirian, ya itu tadi, males lihat orang2 bingung padahal akunya santai.

rasanya udah panjang banget ya ini post. kalau gitu dilanjut di pos selanjutnya aja ya.. Cerita Lahiran Kang Mustafa Ali part 2

Posted in Serba-serbi

Emak Emak ASI Fighter

program pemerintah soal ASI Exklusif 6 bulan lagi gencar2nya digalakkan dan disuluhkan ke ibu2 dan calon ibu2 baru. program ini menyarankan agar bayi baru lahir HANYA diberi ASI sampai umur 6 bulan. setelah itu, baru boleh diberi makanan tambahan. alasannya, karena ASI itu menyehatkan, bergizi lengkap, paling sesuai dengan kebutuhan bayi, gak mudah basi, dan murah sekali. selain itu, menyusui juga membantu ibu buat menurunkan berat badan pasca melahirkan dan memperkecil kemungkinan terjangkit kanker payudara. selain itu, memberi makanan pada bayi sebelum bayi siap bisa menyebabkam bayi tersedak. yang ini pengalaman pribadi.
waktu masih bayi, mbah utiku pernah nyuapin aku pake bubur sumsum. “awakmu sampek biru kate mati. aku jan wedi“. begitu kata mbahuti. makanya, pas hamil aku bertekad pingin ngasih anakku asi eksklusif sampe 6 bulan.

aku ini semi working mom. mau bilang working mom kok ya malu, orang kerja cuma 4 hari seminggu, 3 jam sehari termasuk perjalanan pulang pergi. jadi total ya, sekitar 12 jam aja seminggu.
walopun begitu, selama 3 jam aku tinggal kerja, bayiku Ali kan juga butuh nyusu walopun minimal cuma sekali, sebotol kecil dot.
aku gakmau anakku minum susu formula, sebisa mungkin pokoknya jangan lah. jadi aku usahain buat merah asi yang alhamdulillah, memang lancar sejak lahiran. memang sejak hamil trimester 3, aku rajin ngompres payudara pake air hangat dan pijat laktasi sendiri. jadi sore hari sebelum malam lahiran, udah keluar titik2 air kekuningan di puting. alhamdulillah..

gak ada yang bilang jadi asix fighter itu mudah. jadi dari awal memang udah aku tanamkan mindset bahwa ini adalah perjuangan demi anak. bangun pagi2 buat perah asi saat stok nipis sudah biasa. tapi sebenernya sih kalo aku mah stok tipis terus. maksimal 3 botol di freezer, itupun cuma sekali. hahaha..

tantangan terberatku waktu ngasip adalah gak adanya kulkas. yep, aku belum punya kulkas. padahal asip cuma tahan 6 jam di suhu ruangan. untungnya, di rumah ibuk ada kulkas, dan rumah ibuk gak jauh dari rumahku. kalo motoran sekitar 3 menit lah.. jadi habis merah susu, aku bawa langsung ke ibuk. demi..
jangan tanya apa tetangga gak ada yg punya kulkas, soalnya rumahku ada di tengah kebun2 sengon dan cabe. hahaha..

pertama kali merah asi, rasanya mau nangis aja soalnya hampir sejam cuma dapet dikiit. suami sampe bilang “samean kuat a kalo kayak gini terus nantinya?” tapi ya harus kuat. demi anak pokoknya.

image
perahan susu pertama kali

setelah itu aku konsultasi ke ninuk, temen kuliah asix fighter juga. alhamdulillah, penjelasan dia bikin hati lega. dia bilang asip ku dikit soalnya Ali masih kecil, jadi yg dia butuhin ya segitu itu. nanti makin bertambahnya usia bakalan makin banyak produksi asinya.
eh ternyata emang bener. sekarang Ali udah 4 bulan, dan emang makin banyak ASIku. sekarang, 15 menit perah asi udah bisa dapet setengah botolnya UC 1000 itu.

soal teknik merah asip, aku make tangan aja. gak pake alat apapun. lebih nyaman rasanya. aku perah di gelas takar yg ada corongnya, baru aku masukin botol kaca trus di masukin freezer.

asi perah bisa bertahan di suhu ruangan (25℃) selama 4-6 jam. kalo dimasukin kulkas non freezer bisa bertahan 24jam. kalo dibekuin difreezer kulkas biasa, bisa sampe 1 minggu. nah kalo di deep freezer (freezer yg kayak ruangan tempat spongebob nyimpen crabby patty) bisa sampe 6 bulan.
tapi ada satu hal yang penting soal asip yang dibekukan. sekali asip dibekukan, terus mencair, udah gakboleh dibekukan lagi.

segitu dulu deh. see ya next time!

Posted in Serba-serbi

Dilema Asi Eksklusif 4 vs 6 bulan

image
Mustafa Ali 4 bulan kurang dikit

Si Ali udah 4 bulan aja nih nggak kerasa. alhamdulillah bisa asi eksklusif sampe sekarang walopun pernah sekali kecolongan (baca: si ali disuapin pisang mbah utinya) pas masih 1,5 bulan. tapi diluar itu, alhamdulillah ASI tok.

gejolak di batin mulai muncul saat makin lama aku makin banyak baca2. soal ASI eksklusif ini, ada beberapa perbedaan pendapat tentang apakah diberikan sampe umur 4 atau 6 bulan. kalau di Indonesia dan menurut WHO sih idealnya sampe 6 bulan, tapi banyak situs2 US, Inggris dan europe yang nyaranin kalo MP ASI udah bisa dikasihin sejak 4 bulan.
nah inilah dia yang bikin aku bingungs pake S biar kesannya bingungnya banyak banget. setelah baca dari beberapa sumber, ini hal-hal yang menurutku penting buat ibu2 dan calon2 ibu buat diketahui soal lama pemberian asi:

1. bayi 0-4 bulan HARUS hanya diberi ASI atau susu formula TOK. gakpake tambahan apapun. ini karena pencernaan bayi belum sempurna buat mencerna makanan padat. waktu Ali didulang pisang sama mbahnya, besoknya eeknya Ali agak kayak jeli gitu. jadi ternyata pemirsa, pisang yg dimakan Ali, walopun sudah dikerok dan dihaluskan, masih tetep keluar dalam bentuk pisang kerok. Nah, ini bukti kalo pencernaan bayi belum sempurna. aku udah membuktikan sendiri.

2. bayi 4-6 bulan boleh dikasih makanan yang haluuuuuus banget.
ya ya ya, aku tau pasti ibu2 pro asix 6bulan pada mengernyitkan dahi dan bilang ‘lho’ sampek bibirnya mbentuk O. tapi banyak penelitian yang hasilnya itu menunjukkan bahwa pengenalan mp asi 4 bulan dan 6 bulan efeknya gak berbeda secara signifikan buat bayi. pada awalnya kan dulu memang program asi exklusif cuma 4 bulan, terus sekarang jadi 6 bulan. itu alasannya karena sampai bayi usia 6 bulan asi masih mencukupi kebutuhan nutrisi bayi. nah setelah 6 bulan, bayi akan mengalami penurunan produksi Fe alias ferum alias besi alias zat besi. karna itulah mp asi dimulai pada 6 bulan.
nah yang aku maksud dengan gak berbeda secara signifikan tadi adalah, baik bayi yang mulai MP ASI 4 bulan maupun 6 bulan sama2 terpenuhi kebutuhan nutrisinya, resiko obesitas juga sama, pokoknya tidak ada perbedaan signifikan deh.

meskipun begitu, keduanya juga punya kelebihan masing2:
bayi yang mulai MP ASI 4 bulan cenderung memiliki stok cadangan zat besi yang lebih banyak (bukan berati yang mulai 6 bulan bakalan kekurangan zat besi, samasekali enggak) dan akan cenderung lebih resisten sama alergi dan diabetes tipe 1 daripada yg mulai 6 bulan. sedangkan buat bayi yang mulai 6 bulan keuntungannya bayi cenderung lebih terhindar dari gastrointestinal infection dan ibu bisa lebih kurusin lagi berat badan setelah melahirkannya (sekitar 1-2 kg lebih banyak dari yg mulai MPASI 4 bulan)

image

3. meskipun diatas sudah disebutin angka pasti yakni 4 dan 6 bulan, sebenernya ada cara lain buat ngelihat apakah bayi udah ready makan solid apa belum. ciri2 bayi yang udah siap makan MPASI yaitu:
a. bisa mempertahankan kepala tetap tegak. kalo dalam bahasa jawa itu nyonggo gulu.
b. bisa duduk tanpa ditopang. ditopang maksudnya dipegangin. jadi misal bayinya udah bisa duduk dengan disandarin kursi tanpa dipegangin dia udah siap makan.
c. kalau pegang mainan dimasukin mulut.
d. kalau disuapin lidahnya nggak mendorong makanan keluar mulut (perhatiin deh bayi kalo masih 1-3 bulan kalo disuapin pasti didorong2 keluar makanannya. nah itu tanda kalo dia belum siap).

kalo Ali, A, B, sama D udah tuh. tinggal yang C aja. tiap megang mainan cuma dipegang2 aja, gak dimasukin mulut. tapi sering juga sih tangannya diemut2 gitu.
makanya kemarin sempet bingung mau kasi MP ASI nya sekarang apa ntar 6 bulan aja. kemarin udah mantep banget mau kasi Ali alpukat halus, tapi terus masih bingung lagi. haha.. jadi sampe sekarang 4 bulan 2 hari, alhamdulillah masih eksklusif.

udah deh, segitu dulu kayaknya.
BTW, tulisan ini bukan berati aku gak pro asi eksklusif 6 bulan lho ya.. aku pro banget malah ke program ini. ini cuma biar bisa jadi bahan pertimbangan aja buat ibu2 lain bahwa selalu ada another option, bukan harus “harus asi eksklusif 6 bulan kalo enggak, kamu salah, dosa atau bukan ibu yg baik”. biar gak merasa bersalah2 banget kalo emang bener2 terpaksa, keplepet gak bisa ngasih asi eksklusif 6 bulan. soalnya kan, kebenaran yg mutlak hanya milik Yang Maha Kuasa.

sampai jumpa lagi di tulisan selanjutnya